Artikel Keislaman


Interseksi Kemiskinan, Terorisme & Khilafah di Nusantara

Agenda nasional dalam rangka pilpres hampir sempurna, namun ada beberapa tugas MK untuk menyelesaikannya masalah kecurangan pemilu. Kalau seandainya SBY-Boediono jadi, maka tugas paling penting ada pada pundak kaum sunni (Ahlussunnah wal Jama'ah). Permasalahannya menjadi sangat rumit, ketika kelompok politik Islam trans nasional bercokol meminta jatah menteri pendidikan atau menteri Agama. Ditambah lagi rekrutmen teroris yang banyak menggunakan alumnus pesantren atau pemuda muslim dibawah garis kemapanan, sedikitnya menampar wajah-wajah kaum sunni. Serta lebih parah lagi ancaman Pancasila akan idiologi Politik Islam, dan NKRI oleh Daulah Islamiyah.

Selengkapnya ...


Adab Menerima Shadaqah

Habib Muhammad Ibn Idrus Al Haddad

Sebaiknya seorang faqir saat didatangkan padanya harta atau sesuatu yang lain, untuk memperhatikan tiga hal.

Dzat dari harta

Sebaiknya faqir benar-benar memastikan bahwa harta yang diterimanya benar-benar halal dan sepi dari shubhat, bila didalamnyakemungkinan  terdapat unsur shubhat akan lebih baik faqir menghindari dari menerimanya.

Tujuan pemberi

Tujuan seorang pemberi tidak akan terlepas pada: 

Selengkapnya ...


Akuntansi Syariah

Perbandingan antara Akutansi Konvensional dan Akutansi Shari'ah

Pendahuluan

Menggeliatnya perkembangan sistem Ekonomi Islam pada masa kini seolah menjadi "amunisi" baru bagi para pengamat dan pelaku ekonomi. Sistem ekonomi konvensional (termasuk di dalamnya akuntasi) terbukti tidak mampu lagi bisa menjawab persoalan-persoalan ekonomi yang muncul yang semakin lama semakin kompleks. Ilmu ekonomi konvensional yang kelihatannya anggun ternyata dibangun dengan pondasi yang rapuh.

Selengkapnya ...


Nadham Kitab Aqidatul Awam dan Terjemah

تَرْجَمَةُ عَقِيْدَةِ الْعَوَامِ
نَظْمُ الشَّيْخِ أَحْمَدَ الْمَرْزُوْقِيِّ اْلمَالِكِيِّ
( 1205- 1281 هـ)

Terjemah Aqidatul Awam Syair Syekh Ahmad Marzuki al-Maliki

Penulis: Ahmed Machfudh

Selengkapnya ...


Ahlus Sunnah wal Jamaah & Ijtihad

Sebagian kecil masyarakat ada yang mengidentikkan pengertian Ahlus Sunnah wal Jamaah dengan masalah khilafiyah sekitar tahlil, talqin, qunut, bacaan ushalli dalam mengawali salat, dan lain sebagainya. Sebenarnya masalah yang terkait dengan Ahlus sunnah wal jamaah jauh lebih mendasar, bukan hanya permasalahan yang sering dipertentangkan sebagai khilafiyah tersebut. Karena itu kiranya generasi muda perlu mendapatkan pemahaman yang wajar tentang masalah ini guna menghindari pertikaian, perselisihan, dan percekcokan yang tidak diketahui permasalahan yang sebenarnya.

Selengkapnya ...


Ayat Mutashabihat dan Kritik Terhadap Peringkatnya

Pendahuluan

Al-Qur'an adalah kalam Allah yang diturunkan kepada nabi Muhammad sebagai sumber ajaran agama Islam yang utama.1 Semua isi kandungannya merupakan pedoman kuat serta hujjah yang ampuh. Kitab suci yang menakjubkan ini merupakan pegangan umat manusia, sekaligus pelita dalam hidup dan kehidupan agar dapat meraih kebahagiaan dunia dan akhirat.2 Di dalamnya terkandung ayat atau makna yang antar satu dengan lainnya saling menyempurnakan dan membenarkan, tidak ada pertentangan. Seluruh ayatnya bersifat Qot'i al-Wurud, yang jelas diyakini eksistensinya sebagai wahyu Allah.3

Selengkapnya ...


Berbakti Kepada Orang Tua Saat Mereka Telah Wafat

Berbakti kepada orang tua tidak terhenti saat orang tua meninggal dunia. Bahkan seseorang yang semestinya terhitung durhaka pada orang tua saat keduanya bisa hidup, dapat merubah statusnya menjadi orang yang berbakti pada orang tua, dengan cara senantiasa mendoakan orang tuanya dan menziarahi maqamnya setiap jumat.

Seseorang dari Bani Salamah bertanya pada Rasulullah:

"Wahai Rasulullah masih mungkinkah saya melakukan bakti kepada orang tua setelah orang tua saya mati?"

Rasulullah menjawab:

"ya, dengan cara senantiasa mendoakan keduanya, memohonkan ampun bagi keduanya, memenuhkan janji mereka yang belum terlaksana, silaturahim orang-orang yang tak bisa disambung persaudaraannya kecuali melalui nama mereka dan memulyakan orang-orang yang menjadi sahabat orang tua." HR Abu Dawud

Selengkapnya ...


Syaikh Prof. Dr. Ali Jum'ah: Pengertian Bid'ah Menurut Empat Imam Madzhab

Penulis: Syaikh Prof. Dr. Ali Jum'ah (Mufti Republik Mesir)

إِنَّ أَصْدَقَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللَّهِ، وَأَحْسَنَ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ، وَشَرُّ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا وَكُلُّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ، وَكُلُّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ وَكُلُّ ضَلاَلَةٍ فِي النَّارِ‪.‬
"Sesungguhnya ucapan yang paling benar adalah kitab Allah, dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad SAW, dan seburuk-buruk perkara adalah perkara baru, setiap perkara baru adalah bid'ah, dan setiap bid'ah itu sesat dan setiap kesesatan itu tempatnya di neraka." (HR. An-Nasa'i)

Hadits ini merupakan salah satu dari sekian banyak hadits yang berbicara tentang bid'ah. Namun untuk memahami perkara bid'ah ini tidak asal begitu saja kita pahami secara harfiah atau tekstual dari hadits tersebut, sehingga siapapun menjadi mudah untuk mengklaim saudara-saudaranya semuslim yang melakukan satu perkara yang tidak pernah dilakukan di zaman nabi SAW kita anggap sebagai pelaku bid'ah yang sesat, dan jika ia sesat berarti tempatnya di neraka. Agar tidak berkesan tergesa-gesa ada baiknya kita memahami terlebih dahulu masalah ini melalui kajian-kajian dari para ulama salafush-shalih kita yang telah terebih dahalu mengkajinya.

Selengkapnya ...


Dakwah Lewat Musik

Musik memang bahasa universal. Musik bisa digunakan untuk menyampaikan beragam pesan, mulai cinta, persahabatan, hingga dakwah. Kelenturan itulah yang dicoba beberapa pegiat dakwah untuk ditangkap dan diaktualisasikan. Tercatat beberapa penyanyi dan grup musik dakwah bermunculan, terutama di bulan suci Ramadan.

Fenomena ini memang memunculkan pertentangan antara tuntutan dakwah dan teks agama yang melarang permainan alat musik tertentu. Beberapa kalangan menjadikan kegiatan dakwah Sunan Kalijaga dan Sunan Drajat sebagai justifikasi atas keabsahan metode dakwah ini.

Selengkapnya ...


Dialektika Gaya Bahasa Al-Qur'an dan Budaya Arab Pra-Islam

Indeks

  1. Pendahuluan

Pendahuluan

Allah SWT memberikan satu kelebihan kepada umat manusia berupa akal pikiran, agar ia mampu menjalankan tugas dan misinya sebagai khalifatullah fi al-ardl. Juga karena kasih sayang-Nya, kemudian Allah menurunkan wahyu berupa al-Qur'an melalui Jibril kepada Nabi SAW untuk dijadikan referensi dalam kehidupan.

Selengkapnya ...


Mau Beli Kitab Baru? Hati-Hati dengan Distorsi Wahabi

Oleh: KH. Idrus Ramli (Dikutip dari solusinahdliyin.net)

Sejak abad dua belas Hijriah yang lalu, dunia Islam dibuat heboh oleh lahirnya gerakan baru yang lahir di Najd. Gerakan ini dirintis oleh Muhammad bin Abdul Wahhab al-Najdi dan populer dengan gerakan Wahabi. Dalam bahasa para ulama gerakan ini juga dikenal dengan nama fitnah al-wahhabiyah, karena dimana ada orang-orang yang menjadi pengikut gerakan ini, maka di situ akan terjadi fitnah. Di sini kita akan membicarakan fitnah Wahabi terhadap kitab-kitab para ulama dahulu.

Selengkapnya ...


Dua Puluh Nasihat dari Taurat

KH. M. Taqiyuddin Alawy

Syeh Nawawi Al Bantaniy menerangkan bahwa Imam Wahab bin Munabbih, semoga Allah merahmati beliau, berkata: “Telah tertulis dalam kitab Taurat duapuluh nasihat dan ditambahkan oleh Imam Nawawi tujuh (7) nasehat sehingga menjadi dua puluh tujuh (27) nasehat:

Selengkapnya ...


Eksistensi Ruh dalam Tinjauan Ulama Islam

Pendahuluan

Al Qur'an telah membahas tentang hakekat asal-usul manusia yang di awali dari proses kejadian manusia yaitu dari segumpal darah (QS. 96:1-5), dan setelah melewati beberapa tahapan dan sempurna kejadiannya, dihembuskan-Nyalah kepadanya ruh ciptaan Tuhan (QS. 38:71-72).1

Selengkapnya ...


Hadith Kontradiktif dan Solusinya

Pendahuluan

Sebagai sumber hukum Islam kedua, hadith untuk sampai tampil dalam bentuknya yang sempurna1 terlebih dahulu harus mengalami proses transmisi dan verifikasi otensitas-legalitas yang selektif, sulit dan rumit. Dalam setiap fase perkembangannya2, para generasi periwayatan (tabaqat)3 dapat dipastikan memiliki kriteria dan kualifikasi tertentu untuk sampai kepada keputusan bahwa suatu hadith benar-benar otentik berasal dari nabi dan dapat dijadikan dasar dan rujukan dalam pengambilan hukum suatu perkara.

Selengkapnya ...


Harta yang penuh berkah

Sering sekali kita mendengar perihal harta barokah. Namun apakah sebenarnya yang dimaksud dengan harta yang barokah itu, dan apakah hubungannya dengan zakat?

Selengkapnya ...


Apakah Al-Qur'an Memerlukan Hermeneutika

MUCHIB AMAN ALY

Latar belakang

Al-Qur'an sebagai kitab suci dan pedoman hidup kaum muslimin telah sedang dan akan selalu ditafsirkan. Karena itu, dalam pandangan kaum muslimin, tafsir al-Qur'an adalah istilah yang sangat mapan. Akhir-akhir ini di negeri kita, hermeneutika sebagai metode penafsiran teks, sedang digandrungi oleh para intlektual dan para orientalis negeri seberang, dan digemakan oleh para pemikir islam moderenis seperti, Hasan Hanafi, Fazlur Rahman, Muhamad Arkoun, Nasr Hamid Abu Zaid dan lain-lain. Padahal istilah hermeneutika adalah kosa kata filsafat barat, yang juga sangat terkait dengan interpretasi Bibel. Karena itu hermeneutika tidak layak di sinonimkan dengan tafsir al-Qur'an, yang memiliki konsep yang jelas, berurat dan berakar dalam Islam. Hermeneutika dibangun atas faham relatifisme. Hermeneutika menggiring kepada gagasan bahwa segala penafsiran al-Qur'an itu relatif, padahal fakta empiris menunjukkan para mufassir yang terkemuka sepanjang masa tetap memiliki kesepekatan-kesepakatan. Jika hermeneutika tetap digunakan sebagai sinonim terhadap tafsir, akan mengimplikasikan berbagai problematika yang ada didalam hermeneutika, juga terjadi didalam al-Qur'an. Tulisan di bawah ini akan mengungkap bahwa hermeneutika tidaklah layak untuk dianggap sebagai tafsir.

Selengkapnya ...


Kisah Insyafnya Seorang Ulama Wahabi

Oleh: KH. Idrus Ramli

Syaikh Muhammad bin Shalih al-'Utsaimin--ulama Wahabi kontemporer yang sangat populer--mempunyai seorang guru yang sangat alim dan kharismatik di kalangan kaum Whhabi, yaitu Syaikh Abdurrahman bin Nashir al-Sa'di, yang dikenal dengan julukan Syaikh Ibnu Sa'di. Ia memiliki banyak karangan, di antaranya yang paling populer adalah karyanya yang berjudul, Taisir al-Karim al-Rahman fi Tafsir Kalam al-Mannan, kitab tafsir setebal 5 jilid, yang mengikuti manhaj pemikiran Wahhabi. Meskipun Syaikh Ibnu Sa'di, termasuk ulama Wahabi yang ekstrim, ia juga seorang ulama yang mudah insyaf dan mau mengikuti kebenaran, dari manapun kebenaran itu datangnya.

Selengkapnya ...


Keajaiban Istighfar

وفي المسند. حدثني مهدي بن جعفر، حدثنا الوليد بن مسلم عن الحكم بن مصعب عن محمد بن علي بن عبد الله بن عباس، عن أبيه عن جده عبد الله بن عباس قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلّم: «من أكثر من الاستغفار جعل الله له من كل هم فرجاً ومن كل ضيق مخرجاً ورزقه من حيث لا يحتسب».
Barangsiapa yang memperbanyak istighfar, memohon ampun kepada Allah, Allah akan mengubah segala kesusahannya menjadi kegembiraan, memberi jalan keluar di setiap kesulitan dan memberi rizqi dari pintu yang tidak disangka dan diperhitungkannya. alhadits

Selengkapnya ...


Jamaah Tabligh (2)

Pengantar

Sebagaimana artikel tentang Wahidiyah, artikel ini dikutip dari buku Polaritas Sektarian, Rekonstruksi Doktrin Pinggiran, sebuah buku hasil kajian siswa mutakharijin tahun 2007 pada Pondok Pesantren Lirboyo Kediri. Ditujukan agar masyarakat bisa mempertimbangkan secara matang segala aliran yang ada disekitarnya, bukan dalam tataran caci maki, tetapi tetap dalam koridor saling mengingatkan.

مَنِ الذِى ساء قط و مَنِ الذى حسنى فقط

Siapa orang yang buruk saja dan siapa orang yang baik saja (tanpa cela)?

Karena itu artikel ini mohon dibaca dalam tataran menguliti diri menuju muhasabah yang paripurna guna menjadi insan kamil yang diharapkan.

Selengkapnya ...


Karakteristik Penghafal Al-Qur’an

Al-Qur’an sebagai kitab suci agama Islam yang memuat segala bentuk aspek kehidupan. Tidak hanya terbatas umat Islam semata, namun orang-orang non Islam pun juga menjadi obyek seruan ajaran yang terkandung di dalam kitab suci ini. Sehingga, bukanlah sesuatu yang mengherankan jika dari awal mula turunnya al-Qur’an hingga kini, ghiroh manusia tidak pernah surut untuk mengkaji isi kandungan al-Qur’an, baik dari kalangan umat Islam sendiri maupun dari orang-orang orientalis.

Selengkapnya ...


Keajaiban Huruf-Huruf al Quran

Suatu hari Imam Malik Ibn Anas RA berfatwa bahwa segala transaksi yang dipaksakan itu batal termasuk talak dan pembebasan budak.

Saat itu di Madinah ada salah seorang pejabat dari kalangan Bani Abbas yang mendapat laporan bahwa fatwa itu adalah sindiran bahwa seharusnya Kekhalifahan harus dari keluarga Sayidina Ali Ibn Abi Tholib dan tiada yang berhak memegang tapuk pimpinan kecuali mereka (ingat perebutan kekuasaan antara Muawiyah dengan Sayidina Ali dan Sayidina Hasan)

Selengkapnya ...


Keberkahan Shalawat

Pengajian oleh Pengasuh KH. Masduqi Machfudz di Majelis Taklim Wal Maulid Riyadul Jannah




Kepemimpinan Rasulullah Muhammad SAW

Nabi Muhammad saw. adalah pemimpin dunia yang terbesar sepanjang sejarah. Karena hanya dalam waktu 23 tahun (kurang dari seperempat abad), dengan biaya kurang dari satu persen biaya yang dipergunakan untuk revolusi Perancis dan dengan korban kurang dari seribu orang. Beliau telah menghasilkan tiga karya besar yang belum pernah dicapai oleh pemimpin yang manapun di seluruh dunia sejak Nabi Adam as. sampai sekarang. Tiga karya besar tersebut adalah:

Selengkapnya ...


Penyebab Kerasnya Hati

oleh : KHM. Taqiyyuddin Alawy

Tujuan hidup yang paling utama dan pertama adalah berburu bekal akhirat,  untuk mendapatkan bekal akhirat tentunya kita butuh keistiqamahan dalam beribadah dan bermuasarah yang baik dengan sesama.  Modal utama membangun kemampuan seseorang beribadah dan peduli dengan sesama adalah lembutnya hati. Hati yang keras akan memunculkan sifat dan perilaku yang kurang baik dan beratnya menjalankan ibadah.

Selengkapnya ...


Khilafah dalam Perspektif Aswaja: Diskursus antara Idealisme dan Kemaslahatan

Indeks

  1. Prolog

Prolog

Penghapusan Khilafah Turki Utsmani pada 3 Maret 1924, yang sekaligus menandai berakhirnya dominasi Islam dalam pentas politik global selama lebih dari 13 abad sejak era Khulafa’ Arrasyidien, dan meroketnya hegemoni Barat atas dunia Islam, menegaskan keberadaan umat Islam mulai saat itu telah terpuruk ke dasar degradasi peradaban. Realitas keterpurukan umat Islam dalam kancah politik, ekonomi, militer, budaya, dan bayang-bayang kemajuan Barat dalam sains dan teknologi yang menyudutkan umat Islam, serta “penjajahan modern” yang dilancarkan Barat terhadap dunia Islam, disinyalir kuat menjadi faktor terpenting yang membangkitkan eskalasi “kerinduan” umat Islam akan kejayaan yang pernah dimilikinya di masa silam itu.

Selengkapnya ...


Kilas Sejarah Seputar Pendirian NU: Dukungan KH Kholil Bangkalan terhadap KH. Hasyim Asy'ari

Artikel ini dikutip dari buletin Nahdliyah yang diterbitkan PCNU Pasuruan edisi 1 dan 2 September dan Oktober 2006. Artikel ini dimuat kembali agar generasi muda NU dan simpatisannya semakin memahami NU dan mempertebal keimanan Ahlussunnah wal Jamaahnya.

Ada tiga orang tokoh ulama yang memainkan peran sangat penting dalam proses pendirian Jamiyyah Nahdlatul Ulama (NU) yaitu Kiai Wahab Chasbullah (Surabaya asal Jombang), Kiai Hasyim Asy’ari (Jombang) dan Kiai Cholil (Bangkalan). Mujammil Qomar, penulis buku "NU Liberal: Dari Tradisionalisme Ahlussunnah ke Universalisme Islam", melukiskan peran ketiganya sebagai berikut Kiai Wahab sebagai pencetus ide, Kiai Hasyim sebagai pemegang kunci, dan Kiai Cholil sebagai penentu berdirinya.

Selengkapnya ...


Kisah Orang-Orang Taubat

Manusia memang dicipta Allah dengan berbagai macam karakteristik yang menambah keindahan dunia ini. Allah juga seringkali memberikan hidayah kepada kita melalui berbagai cara, ada kalanya dengan dinasehati seseorang menjadi tersadar, adakalanya ketika terpojok pada situasi yang tidak menguntungkan seseorang menjadi ingat Tuhannya dan lain-lain. Berikut ini kami nukilkan beberapa kisah orang-orang yang bertaubat, siapa tahu Allah menurunkan hidayah pertolongan kepada kita untuk keluar dari kemaksiatan ketika membacanya.

Selengkapnya ...


Kontribusi Semiotika dalam Memahami Bahasa Agama

Indeks

  1. Abstrak

Abstrak

Dalam dunia bahasa semiotika dianggap sebagai tanda (sign) yang terdiri dari dua unsur yang tidak bisa dipisahkan, yaitu penanda (signifiant) dan petanda (signify). Penanda adalah aspek material dari bahasa, sedangkan petanda adalah makna (konsep) yang ada dalam pikiran (mind). Para filsuf yang menekuni kajian bahasa, misalnya Jacques Derrida, menyangkal bahwa bahasa memiliki makna final. Bahasa adalah metafor, sehingga makna yang ditimbulkan selalu bergerak dan berubah sesuai dengan horison pembacaan. Berangkat dari logika ini, kalau bahasa agama merupakan kumpulan teks-teks (tanda) sudah semestinya ia tidak mengenal makna akhir. Di sinilah semiotika mempunyai peran yang signifikan, di mana teks-teks bahasa agama menjadi wilayah subur untuk menemukan pemahaman-pemahaman baru guna mengaktualisasikan pesan Islam yang universal dan membawa misi rahmatan lil 'alamin.

Selengkapnya ...


Koperasi Simpan Pinjam (Kosipa) Ditinjau dari Syariat Islam

Koperasi Simpan Pinjam (KOSIPA) adalah sebuah koperasi yang modalnya diperoleh dari simpanan pokok dan simpanan wajib para anggota koperasi. Kemudian modal yang telah terkumpul tersebut dipinjamkan kepada para anggota koperasi dan terkadang juga dipinjamkan kepada orang lain yang bukan anggota koperasi yang memerlukan pinjaman uang, baik untuk keperluan komsumtif maupun untuk modal kerja. Kepada setiap peminjam, KOSIPA menarik uang administrasi setiap bulan sejumlah sekian prosen dari uang pinjaman.

Selengkapnya ...


Liberalisme Terselubung

oleh KH. Muhammad Idrus Ramli

Di antara ciri khas pemikiran kaum liberal adalah menghilangkan otoritas ulama. Menurut kelompok liberal, kita tidak perlu taklid kepada para ulama. Mereka manusia, kami juga manusia dan sama-sama bisa berpikir. Mengikuti pendapat para ulama berarti pengebirian akal yang kami miliki. Demikian kaum liberal berpikir. Karenanya tidak aneh jika dalam setiap diskusi, baik yang bersifat polemis di media massa dan buku-buku, maupun diskusi dialogis dalam forum debat terbuka mereka menolak pendapat para ulama.

Sementara ciri khas kaum Muslimin Ahlussunnah Wal-Jama'ah adalah memberikan penghargaan yang tinggi terhadap para ulama serta otoritas penuh dalam penafsiran teks-teks keagamaan. Rasulullah saw bersabda,

"Para ulama itu pewaris para nabi". (HR. Ibn Asakir dan Ibn al-Najjar).

Selengkapnya ...


Manfaat Agama bagi Kehidupan Manusia

Sebagaimana kita maklumi bahwa tujuan hidup di dunia ini sejak dahulu kala sampai sekarang dan bahkan sampai hari kiamat nanti adalah ingin mencapai kebahagiaan hidup. Dan untuk itu manusia telah memiliki akal fikiran atau ratio yang memiliki kemampuan yang sangat hebat. Karena dengan akal fikiran tersebut manusia telah dapat memiliki ilmu pengetahuan yang sangat tinggi dan mampu menciptakan alat-alat tehnologi yang sangat canggih, yang apabila hasil penemuan akal fikiran sekarang ini diceritakan pada zaman dahulu kala, niscaya akan dianggap sebagai hal yang irrasional (tidak masuk akal).

Selengkapnya ...


Meletakkan Jabatan Karena Salah Tuduh

Seseorang melaporkan kepada Khalifah Makmun Ibn Harun Al Rasyid bahwa Imam Musa al Ridla Ibn Ja'far Shadiq Ibn Hasan Ibn Ali Ibn Abi Thalib masih menerima zakat dan shadaqah meski sudah mendapat santunan bagi Ahl al Bait dari Negara. Seperti kita ketahui Ahl al Bait atau sering kita sebut dzurriyat atau keturunan Nabi Muhammad tidak boleh dan diharamkan menerima zakat dan shadaqah.

Selengkapnya ...


Menuju Shalat yang Khusyu’

Sholat merupakan amal ibadah yang sudah sangat sering kita laksanakan setiap hari. Akan tetapi, seiring dengan seringnya kita melaksanakan ibadah tersebut pernahkan kita merasahan hati yang tentram dan tenang saat melaksanakannya maupun seusai itu? Ada beberapa hal yang perlu kita perhatikan untuk mencapai ketentraman hati sebagai atsar dari sholat yang kita lakukan.

Selengkapnya ...


Untuk apa Al Qur'an diturunkan?

Al Qur'anul Karim diturunkan oleh Allah swt. kepada Nabi Besar Muhammad saw. adalah untuk menyempurnakan petunjuk-petunjukNya kepada manusia agar dapat mencapai kebahagiaan hidup di dunia maupun di akhirat.

Selengkapnya ...


Pemikiran Politik Sunni di Masa Dawlah 'Abbasiyah

Pendahuluan

Sunni1, sebutan pendek Ahl al-Sunnah wa al-Jama'ah, adalah nama sebuah aliran pemikiran (school of thought) yang mengklaim dirinya sebagai pengikut sunnah (the follower of the sunnah) [2], yaitu sebuah jalan keagamaan yang mengikuti Rasulullah dan sahabat-sahabatnya, sebagaimana dilukiskan dalam hadith: "Ma ana 'alaih wa ashabi".3 Jama'ah berarti mayoritas, sesuai dengan tafsiran Sadr al-Sharih al-Mahbubi, yaitu 'ammah al-muslimun (umumnya umat Islam) dan al-jama'ah al-kathir wa al-sawad al-'azm (jumlah besar dan khalayak ramai).4

Selengkapnya ...


Pendidikan Ala Kyai Bisri Mustofa

dikutip dari santrileteh.com

Metode pengajaran yang dikembangkan oleh KH. Bisri Mustofa di Pesantren Rauldatuth Tholibin pada awal berdirinya adalah murni salaf (ortodoks). Pengajaran dilakukan dengan cara bandongan (kuliah umum) dan sorogan (privat). Keduanya diampu langsung oleh KH. Bisri Mustofa sendiri.

Selengkapnya ...


Peningkatan Amal dari Ajaran Aswaja

Sebagaimana kita ketahui bahwa ajaran dari agama Islam itu terdiri dari tiga macam, yaitu:

  1. Ajaran tentang Islam, yang dipergunakan untuk membimbing manusia selaku makhluk yang memiliki nafsu (homo animale).
  2. Ajaran tentang Imam, yang dipergunakan untuk membimbing manusia selaku makhluk yang memiliki akal fikiran (homo rationale).
  3. Ajaran tentang Ihsan, yang dipergunakan untuk membimbing manusia selaku makhluk yang memiliki budi pekerti, atau hati nurani, atau sarirah, atau 'ainul bashirah (homo somatica)

Selengkapnya ...


Privatisasi dan Harta Kepemilikan dalam Perspektif Islam

Tinjauan Kasus Privatisasi BUMN di Indonesia

Akibat krisis moneter yang terjadi pada tahun 1997, perekonomian Indonesia mengalami guncangan yang sangat hebat dan menjadikan kondisi perekonomiannya sangat labil. Terus merosotnya nilai kurs rupiah terhadap dollar dan semakin membumbungnya harga minyak di pasaran dunia membawa dampak pada rendahnya daya beli masyarakat Indonesia. Berbagai upaya dan cara telah diusahakan negara agar secepatnya perekonomian bangsa Indonesia bisa kembali bangkit seperti sediakala, termasuk salah satunya adalah dengan jurus meminjam dana bantuan kepada IMF dan Bank Dunia.

Selengkapnya ...


Puasa: Menurut fiqh sampai medis

"Kesehatan itu bermula dari kemauan diri berhenti makan sebelum kenyang"

(Al-Alim Al-Faqih Al-Habib Zen bin Smith)

Selengkapnya ...


Renungan Taubat

Sebagian besar manusia hidup untuk mengejar impian sepanjang hidup mereka. Upaya mereka berpusat pada satu tujuan yaitu kesempurnaan. Menurut mereka manusia yang ideal adalah manusia yang mampu menyebarkan aura kesempurnaan. Namun, konsekuensi logis dari usaha itu adalah keniscayaan terjadinya kesalahan dalam melangkah terlebih bila ikhtiar menuju kesempurnaan itu tanpa didasari background spiritual yang cukup.

Selengkapnya ...


Risalah Amaliyah Nahdliyah

Pengantar

Risalah kecil ini disusun oleh tiga lembaga di bawah naungan Nahdlatul Ulama yaitu LAKPESDAM, Lembaga Bahtsul Masail dan Rabithah Maahidil Islam Kota Malang dalam rangka Harlah NU ke-82.

Selengkapnya ...


Riwayat Perjuangan Jam'iyyah Nahdlatul Ulama'

Jam'iyyah Nahdlatul Ulama' Lahir

Setelah kaum Wahabi melalui pemberontakan yang mereka lakukan pada tahun 1925 berhasil menguasai seluruh daerah Hejaz, maka mereka mengubah nama negeri Hejaz dengan nama Saudi Arabia. Dengan dukungan sepenuhnya dari raja mereka yang pertama, Ibnu Sa'ud, mereka mengadakan perombakan-perombakan secara radikal terhadap tata cara kehidupan masyarakat. Tata kehidupan keagamaan, mereka sesuaikan dengan tata cara yang dianut oleh golongan Wahabi, yang antara lain adalah ingin melenyapkan semua batu nisan kuburan dan meratakannya dengan tanah.

Selengkapnya ...


Shalat Penghilang Pembatas antara Allah dengan Hamba

KH. Muh. Taqiyyuddin Alawy MT

Sesungguhnya manusia kini tengah terjebak di dalam timbunan kesibukan dunia yang materialistik bersama aneka macam problema jiwa dan ketegangan syaraf yang ditimbulkan oleh nafsunya, mereka sangat membutuhkan sesuatu yang bisa menghibur perasaannya. Melepaskan beban penderitaannya, dan membangkitkan perasaan tentram di dalam hati dan perasaan tenang di dalam jiwa, jauh dari kesulitan, kegelisahan, dan keresahan. Mana mungkin manusia bisa menemukan hal itu di luar naungan Islam dan ibadah-ibadahnya yang agung, yang merupakan terapi rohani yang mutlak ampuh dan tidak tergantikan oleh terapi materi.

Selengkapnya ...


Salat Tarawih

صَـلاَةُالتَّراَوِيْحِ

Sayyid Ali Fikri dalam bukunya "Khulashatul Kalam fi Arkanil Islam" halaman 114 menuturkan tentang salat tarawih sebagai berikut:

Selengkapnya ...


Sifat yang Dimiliki oleh Agama Islam

Agama Islam itu mempunyai delapan macam sifat yang tidak dimiliki oleh agama-agama lainnya. Oleh karena itu agama Islam merupakan satu-satunya agama yang sempurna di dunia ini. Kedelapan macam sifat tersebut adalah:

Selengkapnya ...


Survivalisme Bangsa Berangkat dari Ramadlan kita

Idul Fitri sebuah moment tersendiri untuk kebangkitan umat Islam, setelah sebulan bergulat dengan kegiatan Ramadlan, yang dalamnya ada tiga fase, selaras apa yang di tuturkan Rasulullah saw, seminggu yang pertama rahmatullah, seminggu yang kedua maghfiroh, dan seminggu terakhir itquminannar. Tiga tahapan itu adalah sebuah penghargaan Allah yang tertinggi diantara umat-umat lain, yang pernah menghuni bumi ini.

Selengkapnya ...


Sejarah upacara tahlil di Indonesia

Sebelum agama Hindu, Budha dan Islam masuk ke Indonesia, kepercayaan yang dianut oleh bangsa Indonesia antara lain adalah paham animisme. Menurut paham ini, ruh dari orang-orang yang sudah mati itu sangat menentukan bagi kebahagiaan dan kecelakaan orang-orang yang masih hidup di dunia ini. Disamping itu, bangsa-bangsa yang menganut paham animisme ini juga berkeyakinan bahwa ruh dari orang yang sedang mengalami kematian itu tidak senang untuk meninggalkan alam dunia ini sendirian tanpa teman, dan ingin mengajak anggota keluarganya yang lain.

Selengkapnya ...


Tahun Baru Hijriyyah

Bulan Muharram adalah termasuk salah satu di antara empat bulan yang dimuliakan oleh Allah swt. sebagaimana tersebut dalam surat At Taubah ayat 36:

Selengkapnya ...


Teologi Politik: Konsep Negara dalam al-Qur'an

Indeks

  1. Abstrak

Abstrak

Masalah negara merupakan urusan duniawi yang bersifat umum, karena itu ia termasuk wilayah ijtihad umat Islam. Mereka harus berusaha untuk menjadikan al-Qur'ân sebagai sistem yang konkrit supaya dapat diterjemahkan dalam pemerintahan sepanjang zaman. Dalam rangka menyusun teori politik mengenai konsep negara yang ditekankan bukanlah struktur "negara Islam", melainkan substruktur dan tujuannya. Struktur negara termasuk wilayah ijtihad kaum muslimin sehingga bisa berubah. Sementara substruktur dan tujuannya tetap menyangkut prinsip-prinsip bernegara secara Islami. Namun penting untuk dicatat, bahwa al-Qur'ân mengandung nilai-nilai dan ajaran yang bersifat etis mengenai aktifitas sosial-politik umat manusia. Ajaran ini mencakup prinsip-prinsip tentang keadilan, persamaan, persaudaraan, musyawarah, dan lain-lain. Untuk itu, sepanjang negara berpegang kepada prinsip-prinsip tersebut maka pembentukan "negara Islam" dalam pengertian yang formal dan ideologis bukanlah kebutuhan yang urgen.

Selengkapnya ...


Ujian Hidup di Dunia

Dalam Al Qur'an surat Al 'Ankabuut (29) ayat 2 - 3, disebutkan firman Allah swt. yang berbunyi:

أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوْا أَنْ يَقُوْلُوْا آمَنَّا وَهُمْ لاَ يُفْتَنُوْنَ . وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِهِمْ، فَلَيَعْلَمَنَّ الَّذِيْنَ صَدَقُوْا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِيْنَ .

Apakah manusia itu mengira bahwa mereka akan dibiarkan mengatakan, "Kami telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah benar-benar mengetahui orang-orang yang jujur dan sesungguhnya Dia benar-benar mengetahui orang-orang yang dusta!

Selengkapnya ...


Penjelasan tentang Wahidiyah

Pengantar Redaksi PPSSNH

Tulisan ini, dikutip tanpa ada penambahan dan pengurangan dari buku Polaritas Sektarian: Rekonstruksi Doktrin Pinggiran", sebuah buku hasil kajian siswa mutakharijin tahun 2007 Pondok Pesantren Lirboyo Kediri.

Selengkapnya ...


Wakaf, Masjid, Pondok dan Madrasah

KH. Muhibbul Aman Aly

Wakaf secara bahasa adalah mengekang. Dalam pengertian hukum Islam wakaf adalah melepas kepemilikan atas harta yang dapat bermanfaat dengan tanpa mengurangi bendanya untuk diserahkan kepada perorangan atau kelompok agar dimanfaatkan untuk tujuan-tujuan yang tidak bertentangan dengan syari’at.

Selengkapnya ...


Pengantar

Tanya jawab yang ada dalam artikel ini dicuplik dari buku "Apa, Bagaimana dan Siapa Itu Ahlussunnah Wal Jamaah", buku ini pada awalnya tertulis dalam huruf arab pego, kemudian diterjemahkan dan ditulis kembali oleh PC NU Pekalongan. Buku ini sendiri merupakan materi upgrading tentang ahlussunnah wal jamaah yang disampaikan KH. Bisri Mustofa di Pondok Pesantren Rembang pada tanggal 3-14 Romadlon 1386/15-26 Desember 1966. Tanya jawab ini merupakan arsip pertanyaan dan jawaban yang disampaikan dalam acara tersebut. Materi Tanya jawab ini sendiri sangat penting dikaji kembali oleh generasi muda Islam karena pada era masa kini banyak sekali pengaburan makna ahlussunnah.

Selengkapnya ...


Betulkah pintu ijtihad pintu sudah tertutup?

Betulkah pintu ijtihad pintu sudah tertutup?

Permasalahannya bukan sudah tertutup atau belum tertutup akan tetapi memandang telah lama (beratus-ratus tahun) pintu tidak pernah dimasuki orang.


Mengapa kitab madzhab Syafi’i menyebut ijma’ dan qiyas sebagai landasan hukum?

Berdasarkan hadits:

تَرَكْتُ فِيْكُمْ شَيْئَيْنِ لَنْ تَضِلُّّوْا بَعْدَهُمَا كِتَابَ اللهِ وَسُنَّتِى

Maka landasan hukum di dalam Islam itu hanya dua, yaitu al-Qur’an dan Hadits. Mengapa di dalam kitab-kitab madzhab Syafi’i ada dua masukan sebagai landasan hukum, ijma’ dan qiyas?

Selengkapnya ...


Mengaku taqlid kepada Imam Syafi’i, padahal hanya tahu Sulam Safinah, Fathul Qorib dan Fathul Mu’in

Orang-orang ahli taqlid mengaku taqlid kepada Imam Syafi’i, padahal mereka hanya tahu Sulam Safinah, Fathul Qorib dan Fathul Mu’in. Apakah itu dapat dibenarkan?

Kitab-kitab Sulam Safinah, Fathul Qorib, dan lain sebagainya itu adalah kitab-kitab bermadzhab Syafi’i. mengapa tidak dapat dibenarkan?

Selengkapnya ...


Adzan Jum'at dua kali tidak mengubah sunah Rasul?

Di zaman Rasulullah Abu Bakar dan Umar, adzan Jum’at itu terdapat hanya sekali. Tetapi di zaman Utsman bin Affan, menjadi dua kali. Apakah itu tidak mengubah sunah Rasul?

Dua kali itu artinya sekali ditambah sekali, bukan? Apakah saudara dapat menunjukkan dalil yang melarang menambah adzan satu kali?

Selengkapnya ...


Apakah beduk termasuk sunah?

Bagaimana tentang beduk itu? Apakah termasuk sunah?

Kalau sunah itu tidak. Akan tetapi Rasulullah tidak melarang memukul beduk, kalau saudara melarang itu namanya keterlaluan.


Sunahkah tambahan Sayyidina dalam solawat?

Pada waktu Rasululah ditanya, bagaimana kami membaca sholawat atas paduka? Rasulullah menjawab, bacalah “Allahumma Sholli ‘Ala Muhammad Wa ‘Ala Aali Muhammad” tetapi di dalam keterangan ahli taqlid selalu digunakan tambahan Sayyidina, sunahkah tambahan itu?

Fathul Mu’in hanya menerangkan:

لاَبَأْسَ بِزِيَادَةِ سَيِّدِنَا قَبْلَ مُحَمَّد

Tidak ada bahayanya dengan tambahan kalimat sayyidina sebelum kalimat Muhammad.

Selengkapnya ...


Tarawih di zaman Umar bin Khattab menjadi dua puluh rakaat, bagaimanakah itu?

Sholat tarawih di zaman Rasullah dan Abu bakar As-Shiddiq terdapat hanya delapan rakaat, tetapi di zaman Umar bin Khottob menjadi dua puluh rakaat, bagaimana itu?

Dua puluh rakaat itu adalah delapan rakaat ditambah dua belas rakaat, adakah pada saudara itu dalil yang melarang tambahan dua belas rakaat.

Selengkapnya ...


Bagaimana hukumnya tahlil?

Bagaimana hukumnya tahlil?

Mengapa saudara tanyakan hukumnya tahlil? Bukankah tahlil itu sighat masdar dari madzi hallala yang artinya baca Laa Ilaaha Illa Allah.

Selengkapnya ...


Semua bid'ah sesat, mengapa ada bid'ah hasanah dan bid’ah sayyiah?

Saya pernah dengar hadits:

كُلُّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ

Semua bid’ah itu sesat

Tetapi saya juga dengar dari kyai-kyai katanya bid’ah itu ada bid’ah hasanah dan ada bid’ah sayyiah, mana itu yang benar?

Selengkapnya ...


Islam tidak mengenal selamatan, mengapa tidak diberantas?

Selamatan-selamatan model Budha seperti ambengan, kupat lepet, bubur (jenang) mirah, dan lain sebagainya itu apakah tidak seharusnya diberantas? Sebab sudah terang di dalam Islam tidak ada?

Shodaqoh itu pada prinsipnya adalah anjuran Islam.

Selengkapnya ...


Mengapa orang yang memegang atau membawa Al-Qur’an harus berwudlu dahulu?

Di dalam Al-Qur’an ada ayat yang berbunyi:

إِذَا قُمْتُمْ إِلَى الصَّلاَةِ فَاغْسِلُوْا وُجُوْهَكُمْ

Yang maksudnya bila kamu sekalian akan berdiri sholat, maka basuhlah mukamu (dan seterusnya).

Selengkapnya ...


Bagaimana hukumnya talqin mayit, setelah mayit selesai dikubur?

Bagaimana hukumnya talqin mayit, setelah mayit selesai dikubur?

Talqin mayit, kalau mayitnya muslim mukallaf, para ulama’ Ahlu Sunah wal Jama’ah menetapkan hukumnya sunah. Dengan dasar ayat:

Selengkapnya ...


Sebaiknya sholat hari raya dilaksanakan di masjid atau lapangan?

Sholat hari raya itu sebaiknya dilaksanakan di masjid kah atau di lapangan?

Sholat hari raya itu dilaksanakan di masjid boleh, di musholla atau di lapanganpun boleh. Tentang mana yang lebih afdlol itu ada tafsil/perinciannya. Kalau masjid setempat sempit, tetapi diantara umat Islam setempat terdapat orang-orang dloif/lemah, sebab sudah tua agak sakit-sakitan sehingga berat untuk hadir di lapangan, maka disamping sholat hari raya di lapangan juga diadakan di Masjid, untuk menampung teman-teman yang dloif. Yang tersebut tadi kalau tidak kebetulan hujan. Kalau terjadi hujan, maka sholat hari raya dilaksanakan di Masjid.

Selengkapnya ...


Apakah sah dan tidak bid'ah untuk mengucapkan niat shalat padahal mestinya niat dengan hati?

Niat itu tempatnya di hati, dan memang seharusnya niat itu dengan hati, akan tetapi saya dengar orang-orang bersembahyang di Masjid, niatnya dengan ucapan Usholli fardlo dzuhri dst. Sahkah itu?

Niat itu memang tempatnya di hati. Kalau hanya ucapan Usholli fardlo dzuhri dan seterusnya saja itu namanya bukan niat.

Selengkapnya ...


Bagaimana hukumnya baca manaqib?

Bagaimana hukumnya baca manaqib?

Mengertikah saudara arti kata-kata manaqib? Kata-kata manaqib itu adalah bentuk jamak dari mufrod manqobah, yang di antara artinya adalah cerita kebaikan amal dan akhlak perangai terpuji seseorang.

Selengkapnya ...


Kata Pengantar

بسم الله الرحمن الرحيم

Segala puji bagi Allah yang telah memberikan petunjuk, bantuan dan pertolongan kepada kita sekalian, sehingga kita dapat menjadi pemeluk agama Islam, yang memiliki tiga macam ajaran. Ketiga ajaran tersebut yaitu:

  1. ajaran tentang keimanan untuk membimbing manusia selaku makhluk yang dapat berpikir dan memiliki keyakinan,
  2. ajaran tentang peribadatan untuk membimbing tingkah laku lahir manusia sebagai penggejalaan dari nafsu manusia, dan
  3. ajaran tentang akhlak untuk membimbing manusia selaku makhluk yang memiliki budi pekerti.

Selengkapnya ...


77 Cabang Iman

Dalam ajaran agama Islam disebutkan bahwa rukun atau sendi iman ada enam sebagaimana tersebut dalam hadits riwayat Imam Muslim. Iman tersebut mempunyai cabang sebanyak 77 (tujuh puluh tujuh). Setiap cabang berupa pekerjaan yang harus dikerjakan oleh setiap orang yang mengaku beriman. Apabila 77 pekerjaan tersebut dilakukan seluruhnya, maka sempurnalah iman seseorang. Apabila ada yang ditinggalkan, maka berarti berkurang ketebalan imannya. Cabang iman sebanyak 77 adalah berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh para ahli hadits yang berbunyi:

Selengkapnya ...


Rukun Iman

Cabang iman 1-5 disebutkan dalam bait syair:

آمِنْ بِرَبِّكَ وَالْمَلآئِكِ وَالْكُتُبِ * وَالأَنْبِيَا وَبِيَوْمِ يَفْنَى لْعَـالَمُ

Berimanlah engkau kepada Tuhanmu, para malaikat, kitab-kitab, para nabi dan hari kerusakan alam.

Selengkapnya ...


Mencintai Allah

Cabang iman 10-13, disebutkan dalam bait syair:

وَاحْبُبْ اِلَهَكَ خَفْ اَلِيْمَ عِقَابِهِ * وَلِرَحْمَةِ ارْجُ تَوَكَّلَنْ يَا مُسْلِمُ

Cintailah Tuhanmu, takutlah akan kepedihan siksa-Nya, berharaplah engkau akan rahmat Allah, dan bertawakallah benar-benar wahai orang muslim.

Selengkapnya ...


Mencintai Nabi Muhammad saw

Cabang iman 14-16 disebutkan dalam bait syair:

وَاحْبُبْ نَبِيَّكَ ثُمَّ عَظِّمْ قَدْرَهُ * وَابْخِلْ بِدِيْنِكَ مَا يُرَى بِكَ مَأْثَمُ

Cintailah nabimu, kemudian agungkan derajatnya; dan kikirlah dengan agamamu selama dilihat perbuatan dosa bagimu.

Selengkapnya ...


Mencari ilmu

Cabang iman 17-20, disebutkan dalam bait syair:

وَاطْلُبْ لِعِلْمٍ ثُمَّ لَقِّـنْهُ الْوَرَى * عَظِّمْ كَلاَمَ الرَّبِّ وَاطْهُر تُعْصَمُ

Carilah ilmu, ajarkan kepada manusia; agungkanlah kalam Tuhanmu dan bersucilah, pasti engkau terjaga dari bencana.

Selengkapnya ...


Menunaikan salat fardlu pada waktunya dengan sempurna

Cabang iman 21-26 disebutkan dalam bait syair:

صَلِّ الصَّلاَةَ وَزَكِّ مَالَكَ ثُمَّ صُمْ * وَاعْكُفْ وَحُجَّ وَجَاهِدَنَّ فَتُكْرَمُ

Salatlah engkau, zakatilah hartamu, kemudian puasalah; dan lakukan i'tikaf, haji, dan berjuang dengan sungguh-sungguh, maka engkau akan dimuliakan".

Selengkapnya ...


Murabathah

Cabang iman 27-29, disebutkan dalam bait syair:

رَابِطْ تَثَبَّتْ اَدِّ خُمْسَ مَغَـانِمٍ * حَتَّى يُفَرِّقَهُ الإِمَامُ الْحَــاكِمُ

Pertahankan garis demarkasi, jangan mundur dari medan pertempuran, dan berikan seperlima dari hasil rampasan perang; agar kepala negara yang memutuskan perkara membaginya.

Selengkapnya ...


Memerdekakan budak yang mukmin

Cabang iman 30-35 disebutkan dalam bait syair:

وَاعْتِقْ وَكَفِّرْ اَوْفِ بِالْوَعْدِ اشْكُرَنْ * وَاحْفَظْ لِسَانَكَ ثُمَّ فَرْجَكَ تَغْنَمُ

Merdekakanlah budak, bayarlah kafarat, penuhi janji, bersyukurlah dengan sungguh-sungguh; jaga lidah dan kemaluanmu, niscaya engkau beruntung.

Selengkapnya ...


Menunaikan amanat kepada yang berhak

Cabang iman 36-39 disebutkan dalam bait syair:

اَدِّ اْلاَمَانَةَ لاَ تُقَـاتِلْ مُسْــلِمًا * وَاحْذَرْ طَعَامًا ثُمَّ مَالَكَ تَحْرُمُ

Tunaikanlah amanat, janganlah kamu membunuh orang muslim, jagalah makanan, jaga hartamu dari yang haram, niscaya kamu menjadi terhormat.

Selengkapnya ...


Menghindari pakaian, perhiasan, dan bejana yang diharamkan

Cabang iman 40-42 disebutkan dalam bait syair:

وَالزِّيَّ مَعْ ظَرْفٍ وَلَهْوًا قَدْ نُهِيْ * اَنْفِقْ بِمَعْرُوْفٍ وَإِلاَّ تَأْثَـمُ

Hindarilah perhiasan, bejana, dan permainan yang dilarang. Belanjakan hartamu dengan baik. Jika tidak, engkau berdosa.

Selengkapnya ...


Meninggalkan dendam dan hasud

Cabang iman 43-44 disebutkan dalam bait syair:

اُتْرُكْ وَاَمْسِكْ كُلَّ غِلٍّ وَالْحَسَدَ * حَرِّمْ لِعِرْضِ الْمُسْلِمِيْنَ فَتَسْلَمُ

Tinggalkan dan cegahlah olehmu setiap dendam dan hasud; haramkan bagi kehormatan orang-orang muslim, maka engkau akan selamat.

Selengkapnya ...


Berpegang teguh pada apa saja yang disepakati jamaah

Cabang iman 50-53 disebutkan dalam dua bait syair:

اَمْسِكْ حَبِيْبِى مَا عَلَيْهِ جَمَاعَةٌ * وَاحْكُمْ بِعَدْلٍ وَانْهَ مَاهُوَ مَأْثَمُ
وَأْمُرْ بِمَعْرُوْفٍ وَاَنْتَ اَعِنْهُمُ * جِدًّا عَلَى بِرٍّ وَتَقْوَى تُـكْرَمُ

Pegang teguh wahai kasihku, apa yang ada pada jamaah; hukumilah dengan adil dan cegahlah segala yang dosa. Perintahkan apa yang telah diketahui kebaikannya, bantulah manusia dengan sungguh-sungguh terhadap kebajikan dan ketakwaan, maka engkau akan dimuliakan.

Selengkapnya ...


Malu pada Allah

Cabang iman 54-57 disebutkan dalam bait syair:

وَاسْتَحْيِ رَبَّكَ اَحْسِنَنْ لِلْوَالِدِ * رَحِمًا فَصِلْ حَسِّنْ بِخُلْقِكَ تُرْحَمُ

Malulah engkau pada Tuhanmu, berbuat baiklah kepada orang tua, sambunglah hubungan famili serta baguskanlah pekertimu, niscaya engkau dirahmati.

Selengkapnya ...


Berbuat baik kepada budak belian

Cabang iman 58-59 disebutkan dalam bait syair:

اَحْسِنْ لِقِنِّكَ فَاعْفُ عَنْهُ وَعَلِّمَنْ * وَاِطَاعَةُ السّادَاتِ عَبْدًاتَلْزَمُ

Berbuatlah baik kepada budakmu, maafkan kesalahannya, dan ajarlah ia dengan sungguh-sungguh; dan hamba sahaya wajib taat kepada majikannya.

Selengkapnya ...


Menjaga hak isteri dan anak-anak

Cabang iman 60 disebutkan dalam bait syair:

وَاحْفَظْ حُقُوْقَ الاَهْلِ وَالاَوْلاَدِ * اَنْفِقْ وَعَلِّمْهُمْ فَذَاكَ مُحَــتَّمُ

Jagalah hak-hak dari isteri dan anak-anak; berilah nafkah dan ajarlah mereka, karena hal tersebut adalah kewajiban.

Selengkapnya ...


Mencintai ahli agama

Cabang iman yang 61-64 disebutkan dalam bait syair:

وَاحْبُبْ لأَهْلِ الدِّيْنِ رُدَّ سَلاَمَهُمْ * عُوْدَنَّ مَرْضَى صَلِّ مَوْتَى أَسْلَمُوْا

Cintalah ahli agama, jawablah salam mereka; kunjungilah orang yang sakit, salatilah orang muslim yang mati.

Selengkapnya ...


Membaca tasymit bagi orang yang bersin

Cabang iman 65-66 disebutkan dalam bait syair:

شَمِّتْ لِعَاطِشِ مُسْلِمٍ حَمِدَ اْلإِلَهَ * وَابْعُدْ اَخِى عَنْ مُفْسِدٍ لاَتُظْلَمُ

Bacalah tasymit bagi orang muslim yang bersin dan memuji Allah; jauhilah wahai saudaraku orang yang berbuat kerusakan, niscaya engkau tidak dianiaya.

Selengkapnya ...


Memuliakan tetangga

Cabang iman 67-69 disebutkan dalam bait syair:

اَكْرِمِ لِجَارٍ ثُمَّ ضَيْفٍ وَاسْتُرَنْ *عَوْرَاتِ اَهْلِ الدِّيْنِ تَاْمَنْ تَغْنَمُ

Muliakan tetangga dan tamu; dan tutuplah aurat-aurat ahli agama, niscaya engkau akan aman lagi beruntung.

Selengkapnya ...


Sabar dalam ketaatan hingga selesai melaksanakannya

Cabang iman 70-74 disebutkan dalam bait syair:

وَاصْبِرْ تَزَهَّدْ وَائْتِيَنَّ بِغِيْرَةٍ * اَعْرِضْ عَنْ الْمَلْغَاةِ جُدْ تَتَكَرَّمُ

Bersabarlah, berzuhudlah, dan benar-benarlah engkau cemburu; berpalinglah dari hal yang tidak berguna, berbuatlah dermawan, niscaya engkau menjadi orang mulia.

Selengkapnya ...


Menghormat orang tua dan menyayangi anak muda

Cabang iman 75-76 disebutkan dalam bait syair:

وَقِّرْ كَبِيْرًا وَارْحَمَنَّ صَغِيْرَنَا * أَصْلِحْ لِهَجْرِ الْمُسْلِمِيْنَ فَتُكْرَمُ

Hormatilah orang tua dan sayangilah anak muda; damaikan perselisihan di antara orang-orang muslim, niscaya Anda dimuliakan.

Selengkapnya ...


Mencintai orang lain sebagaimana mencintai diri sendiri

Cabang iman 77 disebutkan dalam bait syair:

وَاحْبُبْ لِنَاسٍ مَا تُحِبُّ لِنَفْسِكَ * حَتَّى تَكُوْنَ بِجَنَّةٍ تَتَنَــعَّمُ

Cintailah manusia seperti engkau mencintai dirimu sehingga engkau menjadi orang yang bernikmat-nikmat dengan surga.

Selengkapnya ...


Bagian Satu: Visi dan Misi Hizbut Tahrir

Penulis: KH. Idrus Ramli

text

Bagian Dua: Ideologi Hizbut Tahrir

Indeks

  1. Ideologi Mu'tazilah

Ideologi Mu'tazilah

Pada masa pemerintahan Bani Umayah, lahir gerakan revivalis yang dipelopori oleh Ma'bad bin Khalid al-Juhani yang menggagas ideologi Qadariyah, yang berpijak pada pengingkaran qadha' dan qadar Allah. Ideologi ini menjadi embrio lahirnya sekte Mu'tazilah. Belakangan ideologi pengingkaran qadha' dan qadar ala Mu'tazilah ini juga diikuti oleh Taqiyyuddin al-Nabhani, perintis Hizbut Tahrir. Dalam bukunya, al-Syakhshiyyat al-Islamiyyah, al-Nabhani berkata:

Selengkapnya ...


Bagian Tiga: Fatwa-Fatwa Hukum Hizbut Tahrir

Indeks

  1. Mendorong Berfatwa Tanpa Ilmu

Mendorong Berfatwa Tanpa Ilmu

Taqiyyuddin al-Nabhani berkata dalam Kitab al-Tafkir berikut ini:

(إِنَّ اْلإِنْسَانَ) مَتَى أَصْبَحَ قَادِرًا عَلىَ اْلاِسْتِنْبَاطِ فَإِنَّهُ حِيْنَئِذٍ يَكُوْنُ مُجْتَهِدًا، وَلِذَلِكَ فَإِنَّ اْلاِسْتِنْبَاطَ أَوِ اْلاِجْتِهَادَ مُمْكِنٌ لِجَمِيْعِ النَّاسِ، وَمُيَسَّرٌ لِجَمِيْعِ النَّاسِ وَلاَ سِيَّمَا بَعْدَ أَنْ أَصْبَحَ بَيْنَ أَيْدِي النَّاسِ كُتُبٌ فِي اللُّغَةِ الْعَرَبِيَّةِ وَالشَّرْعِ اْلإِسْلاَمِيِّ.

Sesungguhnya seseorang apabila telah mampu melakukan ber-istinbath, maka ia sudah menjadi mujtahid. Oleh karena itu sesungguhnya istinbath atau ijtihad itu mungkin dilakukan oleh semua orang dan mudah dicapai oleh siapa saja yang menginginkan lebih-lebih sesudah buku-buku bahasa Arab dan buku-buku syariat Islam telah tersedia di hadapan banyak orang dewasa ini.

Selengkapnya ...


Hikmah Isra' Mi'raj

Isra' adalah perjalanan Nabi Muhammad saw. dari masjid Al Haram yang terletak di kota Makkah ke masjid Al Aqsha yang terletak di Palestina. Sedang mi'raj adalah perjalanan Nabi Muhammad saw. dari masjid Al Aqsha yang terletak di planet bumi menuju Mustawan, melalui tujuh planet atau dengan kata lain, mi'raj adalah perjalanan inter planet. Jadi "isra'" dan "mi'raj" adalah dua peristiwa yang disebutkan oleh Al Qur'an dalam dua surat yang berbeda. Isra' disebutkan dalam surat Isra' ayat 1:

Selengkapnya ...


Peristiwa sebelum dan selama Isra'

Pada waktu Nabi Muhammad saw. berbaring di antara dua orang yaitu paman beliau Hamzah dan sepupu beliau Ja'far bin Abi Thalib di Hijir Isma'il dekat Ka'bah, tiba-tiba datang kepada beliau malaikat Jibril dan Mika'il beserta seorang malaikat lain, kemudian ketiga malaikat tersebut membawa Nabi Muhammad saw. ke sumur Zamzam, lalu mereka menelentangkan beliau. Di antara ketiga malaikat tersebut, yang mengurusi beliau adalah Jibril.

Selengkapnya ...


Hikmah di balik kisah Isra'

  1. Perjalanan isra' dimulai dari masjid Al Haram di kota Makkah ialah karena kota Makkah pada waktu itu adalah pusat segala macam bentuk kejahatan, kemaksiatan, kemungkaran, kemusyrikan dan kekufuran. Sehingga kota Makkah dapat diibaratkan sebagai lambang rumah tangga, atau wilayah, atau negara yang rusak, berantakan dan kacau balau.

    Selengkapnya ...


Peristiwa selama Mi'raj

1. Nabi Muhammad saw. melihat Jin Ifrit yang membuntuti beliau dengan membawa obor. Setiap kali beliau menoleh, beliau melihatnya. Kemudian malaikat Jibril berkata, "Maukah Tuan saya ajari doa yang apabila tuan membacanya, maka obornya akan padam dan masuk ke dalam mulutnya?" Rasulullah saw. bersabda, "Baik!". Lalu malaikat Jibril berkata, "Ucapkan:

Selengkapnya ...


Pelajaran dari Mi'raj

Perjalanan mi'raj dengan singgah di ketujuh planet tersebut adalah untuk memberi pelajaran kepada kita, bahwa untuk meningkatkan kwalitas sumber daya manusia, maka yang harus diprioritaskan adalah meningkatkan:

Selengkapnya ...


Isra’ Mi’raj Nabi Muhammad SAW (1)

Diterjemahkan dengan ringkas dari Kitab Al Anwaarul Bahiyyah Min Israa' Wa Mi'raaj Khoiril Bariyyah

Karya Al Imam Al Muhaddits As Sayyid Muhammad bin Alawy Al Hasany RA.

Pada suatu malam Nabi Muhammad SAW berada di Hijir Ismail dekat Ka'bah al Musyarrofah, saat itu beliau berbaring diantara paman beliau, Sayyiduna Hamzah dan sepupu beliau, Sayyiduna Jakfar bin Abi Thalib, tiba-tiba Malaikat Jibril, Mikail dan Israfil menghampiri beliau lalu membawa beliau ke arah sumur zamzam, setibanya di sana kemudian mereka merebahkan tubuh Rasulullah untuk dibelah dada beliau oleh Jibril AS.

Selengkapnya ...


Isra’ Mi’raj Nabi Muhammad SAW (2)

Lanjutan Bagian 2

Setelah melakukan Isra' dari Makkah al Mukarromah sampai ke Masjid al Aqsha, Baitul Maqdis, kemudian beliau disertai malaikat Jibril AS siap untuk melakukan Mi'raj yakni naik menembus berlapisnya langit ciptaan Allah yang Maha Perkasa sampai akhirnya beliau SAW berjumpa dengan Allah dan berbicara dengan Nya, yang intinya adalah beliau dan umat ini mendapat perintah sholat lima waktu. Sungguh merupakan nikmat dan anugerah yang luar  biasa bagi umat ini, di mana Allah SWT memanggil Nabi-Nya secara langsung untuk memberikan dan menentukan perintah ibadah yang sangat mulya ini. Cukup kiranya hal ini sebagai kemulyaan ibadah sholat. Sebab ibadah lainnya diperintah hanya dengan turunnya wahyu kepada beliau, namun tidak dengan ibadah sholat, Allah memanggil Hamba yang paling dicintainya yakni Nabi Muhammad SAW ke hadirat Nya untuk menerima perintah ini.

Selengkapnya ...


Adab bersedekah

Untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan primer, Islam telah mewajibkan setiap muslim untuk berusaha dan bekerja semaksimal mungkin agar dapat memenuhi kebutuhan pokok yang menjadi tanggungannya.

Selengkapnya ...


Apalah Arti Surga Dunia Dibandingkan Surga Akhirat

Boleh jadi kita pernah melihat Kebun Raya Bogor, atau minimal pernah mendengar tentang taman itu. Sebuah taman yang luas, dipagari besi keliling, dengan pohon-pohon tinggi dan rindang. Di dalamnya terdapat istana yang dikelilingi padang rumput hijau dengan kijang-kijang cantik yang dilepas bebas merumput di atasnya. Masih ada lagi, di dalam kebun yang beraneka pohon itu melintas sungai yang airnya gemericik mengalir tanpa henti.

Selengkapnya ...


Sungguh Bahagianya Bila Kita Bisa Bersama Rasulullah SAW

Kebahagiaan bersama Nabi Muhammad SAW sesungguhnya tak hanya milik para sahabat dan kaum Muslimin yang hidup di awal periode Islam. Kebahagiaan itu juga milik semua orang yang beriman kepada beliau, meskipun mereka tidak pernah bertemu dan melihatnya secara langsung.

Dalam suatu riwayat dikemukakan bahwa Rasul SAW memberikan penghormatan lebih besar justru kepada orang-orang Islam generasi belakangan. Katanya,

''Berbahagialah orang yang melihatku dan beriman kepadaku, lalu berbahagialah (Rasul mengulang tiga kali) orang yang tidak melihatku, tetapi beriman kepadaku.'' (HR Ahmad dari Abi Sa`id al-Khudri).

Selengkapnya ...


Belajar organisasi dari shalat

Organisasi di dalam ajaran agama Islam secara eksplisit tidak diajarkan. Namun secara implisit terkandung dalam praktek shalat jamaah yang diwajibkan bagi kita. Nabi Muhammad yang tidak pernah memberi contoh atau melakukan shalat fardlu sendirian ini, tidak lain karena kandungan ajaran berjamaah ini mengandung perintah bersatu dan taat kepada pemimpinnya. Shalat berjamaah ini merangkum dua ayat penting yaitu ; wa'tasimuu bihablillah jamiia wala tafarraqu dan Ati'u llaha wa atii'u rasul wala tafarraquu.

Selengkapnya ...


Berlomba-lombalah Dalam Kebaikan

وَلِكُلٍّۢ وِجْهَةٌ هُوَ مُوَلِّيهَا ۖ فَٱسْتَبِقُوا۟ ٱلْخَيْرَٟتِ ۚ أَيْنَ مَا تَكُونُوا۟ يَأْتِ بِكُمُ ٱللَّهُ جَمِيعًا ۚ إِنَّ ٱللَّهَ عَلَىٰ كُلِّ شَىْءٍۢ قَدِيرٌۭ ﴿١٤٨﴾
"Dan bagi tiap-tiap umat ada kiblatnya (sendiri) yang ia menghadap kepadanya. Maka berlomba-lombalah kamu (dalam berbuat) kebaikan. Di mana saja kamu berada pasti Allah akan mengumpulkan kamu sekalian (pada hari kiamat). Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu." (QS. Al Baqarah: 148)

Dalam ayat ini Allah memerintahkan fastabiqul khahiraat (bersegeralah dalam berbuat baik). Imam An Nawawi dalam kitabnya Riyadhush shalihiin meletakkan bab khusus dengan judul:

بَابُ الْمُبَادَرَهْ إِلَى الْخَيْرَاتِ وَحَثُّ مَنْ تَوَجَّهَا لِخَيْرٍ عَلَى الْإِقْبَالِ عَلَيْهِ بِالْجِدِّ مِنْ غَيْرِ تَرَدُّدِ
Bab bersegera dalam melakukan kebaikan, dan dorongan bagi orang-orang yang ingin berbuat baik agar segera melakukannya dengan penuh kesungguhan tanpa ragu sedikitpun).

Lalu ayat yang pertama kali disebutkan sebagai dalil adalah ayat di atas. Perhatikan betapa Imam An Nawawi telah memahami ayat tersebut sebegai berikut.

Selengkapnya ...


Mengapa doa kami terhenti di kaki langit?

Suatu hari, ketika Ibrahim Ibn Adham salah seorang ulama sufi besar berkunjung ke kota Basrah, dia mendapat pengaduan dari masyarakat muslim disana. Mengapa doa mereka selama bertahun-tahun tidak dikabul-kan oleh Allah? Ibrahim Ibn Adham menjawab: "Hal ini karena engkau mengakui dan mengingkari sepuluh hal!".

Selengkapnya ...


Egoisme dan Keangkuhan Penyebab Kehancuran Seorang Hamba

Suatu kali, seorang bijak ditanya oleh salah seorang muridnya.

"Tuan Guru, adakah kejujuran yang tidak baik?

Sang guru bijak pun menjawab,

"Pujian seseorang atas dirinya sendiri."

Maksudnya, ketika seseorang bercerita hal-hal baik tentang dirinya sendiri, meskipun cerita tersebut benar adanya, hal itu adalah kejujuran yang tidak baik. Sebab, bisa memunculkan perasaan bangga diri dan kesombongan.

Selengkapnya ...


Empat Kunci Menuju Kebahagiaan Keluarga Sejati

Manusia hidup di dunia ini pastilah berburu kebahagiaan dunia akhirat. Dalam profesi atau keadaan yang bagaimanapun di kedalaman hati manusia pastilah berburu bahagia. Mereka memburu kaya atau pasangan yang istimewa (dengan ketampanan suami atau kecantikan isteri). Bila ditarik benang merah pastilah kebahagiaan yang mereka buru.

Selengkapnya ...


Faktor Penyebab Takabur

Takabur merupakan penyakit hati tingkat tinggi yang harus diwaspadai oleh semua muslim, termasuk aktifis dakwah. Dikatakan penyakit hati tingkat tinggi karena sejarah iblis laknatullah dimulai dari penyakit satu ini. Merasa lebih tinggi dari Adam, ia lalu mendurhakai perintah Allah untuk bersujud padanya.

أَبَى وَاسْتَكْبَرَ

Demikian kata Al-Qur’an. Demikian pula para penguasa taghut yang menjadi musuh para nabi dan rasul, semuanya dihinggapi penyakit ini.

Selengkapnya ...


Hati yang Bening Menyadarkan pada Hakekat Diri

Pujian merupakan fenomena umum yang sering kita temui sehari-hari. Secara garis besar, pujian bisa diklasifikasikan dalam tiga kategori: pujian yang diucapkan untuk menjilat, pujian yang sifatnya basa-basi, serta pujian yang dilontarkan sebagai ekspresi kekaguman.

Selengkapnya ...


Hizbuttahrir

Hizbuttahrir adalah pengikut Taqiyuddin An-Nabhani Al-Palesthini (Wafat 1400 H). Di antara kesesatan Hizbuttahrir dan bukti menyempalnya kelompok ini dari mayoritas umat Islam adalah pernyataan mereka bahwa orang yang meninggal dengan tanpa membaiat seorang khalifah maka matinya adalah mati jahiliyah. Artinya menurut mereka matinya orang tersebut laksana matinya orang-orang penyembah berhala.

Selengkapnya ...


Nilai Ibadah Hancur Karena Makanan yang Haram

Banyak orang beranggapan bahwa kualitas ibadah hanya ditentukan oleh syarat, rukun, dan kekhusyukan dalam pelaksanaannya. Misalnya, shalat yang berkualitas adalah yang didahului oleh wudlu yang benar, suci pakaian dan tempatnya, serta khusyuk dalam melakukan setiap rukunnya. Demikian pula dengan ibadah-ibadah yang lain.

Selengkapnya ...


Saatnya Ibadah Tutup Kendang

عنْ أُسَامَة بن زيْد رض. قَال قُلتُ : يَا رَسُولَ اللهِ لَمْ أَرَكَ تَصُومُ مِنْ شَهْرِ مِنَ الشُّهُور مَا تَصُومُ مِنْ شَعْبَانَ؟ قَالَ: ذَاكَ شَهْرٌ يغْفِلُ النَّاسُ عَنْهُ بَيْنَ رَجَبَ ورَمَضَانَ, وَهُوَ شَهْرٌ تُرْفَعُ فِيْهِ الأَعْمَالَ إِلَى رَبِّ العَالَميْنَ, وَأُحِبُّ أَنْ يُرفَعَ عَمَلِى وأَنَا صَائِمٌ. روَاهُ النَّسائى

Diceritakan oleh sahabat Usamah Ibn Zaid, dia bertanya kepada Rasulullah: Ya Rasulallah, saya tidak pernah melihatmu puasa dari bulan-bulan yang ada seperti puasamu di bulan Sya'ban. Rasulullah Menjawab : Bulan Sya'ban adalah bulan dimana banyak orang lalai di dalamnya, yakni diantara Rajab dan Ramadlan, bulan ini adalah bulan dimana amal-amal disodorkan kepada Allah Tuhan sekalian alam, dan aku menyukai bila amalku di angkat, aku dalam keadaan puasa. HR Nasa'i.

Selengkapnya ...


Ijtihad Umar ra. Tidak Keluar dari Bingkai Al Quran dan Hadits

Indeks

  1. Latar belakang

Latar belakang

Umar Ibn Khattab adalah salah seorang tokoh besar dalam khasanah sejarah Islam. Khalifah kedua ini masuk Islam pada tahun keenam dari kenabian ketika berumur 27 tahun.1 Kepakaran Umar tidak saja diakui di kalangan orang-orang muslim saja bahkan para pakar non muslim juga mengakuinya. Sebagaimana diungkapkan oleh H.A.R. Gibbs dan J.H. Kramers dalam Shorter Encyclopedia of Islam yang menyatakan bahwa Umar adalah salah seorang tokoh terbesar pada permulaan Islam dan bisa dikatakan sebagai pendiri imperium Islam. Ia adalah profil seorang pemimpin yang sukses, mujtahid yang ulung dan dikenal dengan sikapnya yang tegas dalam menegakkan keadilan.2

Selengkapnya ...


Jamaah Tabligh (Jaulah)

Riwayat Hidup Pendiri “Al-Jamaah At-Tablighiyyah"

Pendiri gerakan ini adalah Muhammad Ilyas bin Al-Maulawi Ismail. Lahir pada tahun 1303 Hijriyah. Dan meningggal pada tahun 1363 Hijriyah. Muhammad Ilyas memulai kiprahnya dengan mengajar di madrasah “Madhohir Al-Ulum”. Kemudian ia merasa tidak bisa memperoleh manfaat berarti dari kegiatan dakwah dengan cara mengajar ini.

Selengkapnya ...


Kehancuran Seorang Hamba karena Kurangnya Munasabah Binafsihi (Introspeksi Diri)

Awal malapetaka dan kehancuran seseorang terjadi ketika penyakit sombong dan merasa diri paling benar bersemayam dalam hatinya. Inilah sifat yang melekat pada iblis. Sifat inilah yang berusaha ditransfer iblis kepada manusia yang bersedia menjadi sekutunya.

Selengkapnya ...


Kekuasaan Bisa Bertahan dalam Kekafiran, Tapi Tidak akan Bertahan dalam Kezaliman

Kita sering menggunakan ataupun mendengar kata adil dan zalim yang terkadang dikaitkan dengan perilaku penguasa. Adil merupakan kemampuan untuk meletakkan sesuatu pada tempatnya tanpa mengurangi hak yang lain, sedangkan zalim sebaliknya.

Selengkapnya ...


Kenikmatan Dunia Mengurangi Kenikmatan Akhirat

Masih segar di telinga kita DPR menolak diperiksa KPK terkait dugaan korupsi. Padahal kalau tidak merasa korupsi kenapa meski takut untuk diperiksa? Korupsi dalam kehidupan dinegara kita memang sudah seperti virus yang telah beranak pinak dan mengakar disetiap relung kehidupan masyarakat. Hingga tanpa dirasa, masing-masing dari kita ‘mungkin’ merasakan dan melakukan korupsi, seperti sogok menyogok di jalan raya, pesakitan dengan jaksa dan hakim, pedagang mengurangi timbangan dll. Hingga masing-masing dari kita telah lupa definisi korupsi.

Selengkapnya ...


Maqasid Al Syariah

Suatu waktu Nabi Muhammad SAW melarang kaum muslimin menyimpan daging kurban kecuali dalam batas tertentu, sekedar bekal untuk tiga hari. Akan tetapi, beberapa tahun kemudian peraturan yang ditetapkan oleh Nabi Muhammad itu dilanggar oleh para sahabat. Permasalahan itu disampaikan kepada Nabi Muhammad. Beliau membenarkan tindakan para sahabat itu sambil menerangkan bahwa larangan menyimpan daging kurban adalah didasarkan atas kepentingan Al Daffah (tamu yang terdiri dari orang-orang miskin yang datang dari perkampungan sekitar Madinah). Setelah itu, Nabi Muhammad bersabda, "Sekarang simpanlah daging-daging kurban itu, karena tidak ada lagi tamu yang membutuhkannya".

Selengkapnya ...


Membangun Keluarga Sakinah dengan Shalat Berjamaah

Sakinah, berasal dari bahasa Arab Sakana-Yaskunu Sakiinatan yang berarti tenang atau diam. Tafsir al Thobari mempersamakan sakinah dengan thuma’ninah atau Aminah yang berarti kedamaian. Dalam bahasa keseharian kita, sakinah lebih sering diartikan sebagai bahagia atau tentram. Keluarga bahagia dan tentram.

Selengkapnya ...


Mempertanyakan Istilah Kesalehan Ritual dan Sosial

Rasulullah pernah bersabda,

“Ada tiga hal yang membahagiakan, tiga hal yang merusak, tiga hal yang mengangkat derajat dan tiga hal yang menjadi pelebur dosa.

Selengkapnya ...


Mengeluh

Al-Qur'an menjelaskan bahwa manusia diciptakan dengan memiliki sifat هلوعا, artinya ia selalu berkeluh kesah (Jawa: sambat), akibatnya ia kurang mensyukuri nikmat Allah. Sifat keluh kesah itu membuat manusia cepat stress, pusing, darah tinggi, galau, cemas, dan sebagainya.

Bagaimana menaklukkan sifat buruk itu?

Selengkapnya ...


Menjaga Pandangan

Satu hal yang hendaknya dicamkan benar-benar oleh setiap hamba Allah adalah bahwa Allah ‘Azza wa Jalla itu Ghafuur Ar rahiim (Maha Pengampun lagi Pengasih). Dia adalah satu-satunya Zat yang mempunyai samudera ampunan dan kasih sayang yang Maha luas. Tak ada dosa sebesar apapun yang tidak tenggelam dalam samudera ampunan dan rahmat kasih sayang-Nya, sejauh tidak menyekutukan-Nya.

Selengkapnya ...


Pahlawan

Pahlawan adalah orang yang sangat gagah berani. “Pejuang yang gagah berani atau yang terkemuka“, kata WJS. Purwodarminto mengartikan pahlawan dalam kamus bahasa Indonesia.

Selengkapnya ...


Pendidikan anak secara Islami

Mungkin kita pernah mendengar peribahasa Jawa yang berbunyi, "Kacang ora ninggal lanjaran" atau "Air mata tak akan jatuh jauh dari pipi". Peribahasa tersebut memberikan pengertian bahwa sifat, tindak tanduk dan karakter seorang anak tidak akan jauh berbeda dari dan perilaku orang tuanya. Rasulullah bersabda:

Selengkapnya ...


Perawatan Menstruasi menurut Tinjauan Syariah

Indeks

  1. Pengertian Haid

Pengertian Haid

Haid berasal dari bahasa arab yang berarti Mengalir. Haid menurut istilah adalah darah (yang sejenis watak/tabiat) yang keluar dari pangkal rahim seorang wanita yang sehat.

Rasulullah bersabda:

هَذَا شَيءٌ كَتَبَهُ اللهُ عَلَى بَنَاتِ آدَم

Haid adalah sesuatu yang ditaqdirkan Allah atas perempuan anak adam.

Selengkapnya ...


Perlunya Mujahada disamping Jihad dan Ijtihad dalam Masyarakat

Kata mujahadah tidak lebih populer daripada kata jihad atau ijtihad. Beberapa riwayat menyebutkan bahwa ijtihad lebih utama daripada jihad. Rasulullah SAW bersabda,

"Goresan tinta para ulama lebih utama daripada tumpahan darah para syuhada."

Selengkapnya ...


Pesantren kuno

Beberapa santri terlihat asyik berdiskusi tentang pendidikan pesantren.

"Kalau dipikir-pikir, kita ini di pesantren kan ndak ada bedanya dengan anak sekolahan. Wong meski sekolah kita hanya melulu bergelut dengan kitab kuning, tapi rasanya ndak ada bedanya kan? Lha, terus kelebihan kita ini apa?"

Selengkapnya ...


Rahasia di Balik Perintah Shalat Dhuha

Allah SWT dalam beberapa ayat bersumpah dengan waktu dhuha. Dalam pembukaan surat Assyams, Allah berfirman,

''Demi matahari dan demi waktu dhuha.''

Bahkan, ada surat khusus di Alquran dengan nama Addhuha.

Pada pembukaannya, Allah berfirman,

''Demi waktu dhuha.''

Selengkapnya ...


Sudahkah kita ber-Laa ilaha ila Llah?

Khalifah Hisyam bin Abdul Malik ketika memasuki Ka'bah pada saat melaksanakan ibadah haji bertemu dengan Salim ibn Abdullah ibn Umar ibn Khattab. Lalu ia berkata, "Wahai Salim, mintalah kepadaku kebutuhan-kebutuhanmu". Salim (cucu Umar r.a.) menjawab, "Saya malu di rumah Allah memohon kepada selain Allah." Ketika Salim keluar dari Ka'bah (Masjid al Haram), ia diikuti oleh Khalifah Hisyam seraya berkata, "Sekarang engkau sudah keluar dari Ka'bah maka mintalah apa saja yang engkau perlukan." Salim bertanya, "Dari kebutuhan duniawi atau kebutuhan akhirat?" Khalifah Hisyam menjawab, "Dari kebutuhan duniawi." Salim kemudian berkata kepada Khalifah, "Saya tidak meminta kebutuhan duniawi dari Yang Memiliki Dunia. Bagaimana mungkin saya meminta dari orang yang tidak memiliki dunia?"

Selengkapnya ...


Terlena dengan Penampilan, Melupakan yang Besar dan Tertutupi

Jika kita dihadapkan pada pertanyaan seperti ini,

"Pilih mana yang harus disembuhkan terlebih dahulu, jerawat di wajah atau luka di punggung?"

Sebagian orang akan lebih mendahulukan mengobati jerawatnya ketimbang luka menganga di punggungnya meskipun luka itu terasa lebih menyakitkan.

Selengkapnya ...


Dalam Kehidupan di Dunia, Tiada Hamba Allah yang Bebas Ujian

Allah SWT akan senantiasa menguji hamba-Nya dengan dua bentuk ujian, yaitu berupa nikmat (kesenangan) dan bencana (keburukan). Sayyid Quthb mengatakan, banyak orang yang bisa tabah saat menghadapi ujian berupa kesulitan. Tetapi, banyak orang yang terlena dan lalai saat diuji berupa kesenangan.

Selengkapnya ...


Syarat-syarat yang dibenarkan dalam mengikuti imam (iqtida')

Ada sebelas syarat yang dianggap benar dalam iqtida':

Selengkapnya ...


Bentuk yang dimungkinkan dalam berjama'ah

Bentuk-bentuk yang memungkinkan untuk melakukan shalat berjama'ah itu ada sembilan. Lima bentuk di bawah ini adalah sah, yaitu:

Selengkapnya ...


Siapakah yang berhak menjadi imam dalam shalat berjama'ah?

Yang berhak menjadi imam bagi suatu kaum dalam shalat berjama'ah menurut sunnah Nabi Muhammad saw. adalah orang yang paling ahli dalam memahami ayat-ayat Al-Qur'an dan paling mengerti hukum-hukum fiqih. Hal ini berdasarkan sabda Nabi Muhammad saw. yang diriwayatkan oleh Abu Mas'ud Al-Badri:

Selengkapnya ...


Syarat-syarat diperbolehkan jama' taqdim

Syarat-syarat jama' taqdim dalam waktu bepergian atau waktu hujan, ada empat:

Selengkapnya ...


Syarat-syarat kebolehan melakukan jama' ta'khir

Syarat-syarat jama' ta'khir itu ada dua:

Selengkapnya ...


Syarat-syarat dari sholat qashar

Syarat-syarat qashar itu ada tujuh:

Selengkapnya ...


KH. Dimyathi Rois: Kesenjangan Jam'iyyah Nahdlatul 'Ulama

Nahdlatul Ulama’ adalah organisasi yang didirikan oleh para kyai pesantren. Organisasi ini adalah wadah bagi para kyai dan santri-santri pengikutnya untuk mengaktualisasikan peran dan keterlibatannya di dalam persoalan-persoalan masyarakat. Pada awal berdirinya, KH. Hasyim Asy’ari, KH. Wahab Hasbulah, KH. Bisri Mustofa, KH. Asnawi, KH. Maksum (Lasem), dan kyai-kyai sepuh lainnya merupakan tokoh-tokoh yang menggerakkan kyai-kyai pesantren dari berbagai latar belakang untuk bersatu, sokong menyokong menyelesaikan problematika yang muncul di dalam masyarakat. Pergesekan antar kyai, antara kyai dan aktivis muda, atau antar aktivis sendiri mampu diselesaikan dengan arif bijaksana seperti yang bisa kita baca dari sejarah jam’iyyah Nahdlatul Ulama’.

Selengkapnya ...


KH. A. Mustofa Bisri: Pesantren & Kyai

Pesantren kembali menjadi perhatian dan sorotan ketika ada teroris yang mengaku jebolan pesantren dan Ustadz Baasyir, salah satu pengasuh pesantren di Solo ditangkap (meski tidak pernah jelas duduk perkaranya). Sebelumnya sudah banyak pengamat dan penulis, baik dari luar maupun dalam negeri yang berusaha berbicara tentang pesantren, yaitu suatu lembaga pendidikan khas Indonesia yang dikenal sebagai tempat mencetak ahli-ahli agama (Islam). Istilahnya Tafaqquh fid diin. Umumnya para pengamat dan penulis tentang pesantren itu terlalu sederhana dalam pengamatannya dan menganggap bahwa jenis pesantren itu hanya satu. Memang secara umum, pesantren memilki tipologi yang sama. Sebuah lembaga yang dipimpin dan diasuh oleh kyai dalam satu komplek yang bercirikan adanya masjid atau surau sebagai pusat pengajaran dan asrama sebagai tempat tinggal para santri, disamping rumah tempat tinggal kyai, dengan kitab kuning sebagai buku wajib/pegangan. Disamping ciri lahiriah itu, masih ada ciri umum yang menandai karkteristik pesantren, yaitu kemandirian dan ketaatan santri kepada kyai yang sering ditanggapi sinis sebagai pengkultusan.

Selengkapnya ...


KH. Nafi' Abdullah Salam: Mengapa Harus Gegeran?

Mengapa perpecahan makin seru dan menjadi-jadi? Sebab sekarang ini setiap kali orang berbeda pendapat itu tidak mengikuti cara ulama’ dulu. Dulu beliau-beliau kalau beda pendapat tidak mencari bolo (pengikut--Jw), ditandangi (dihadapi--Jw) sendiri dan tidak mencari pengikut apalagi dengan cara-cara memfitnah. Imam madzahib dan para kyai beda pendapat tapi dengan tetap menghormat. Pada zaman dahulu banyak gegeran, tapi ‘bar yo bar’ (tidak ada dendam--Jw), tidak mencari teman untuk berseteru. Lha sekarang, gegeran selalu diikuti dengan mencari pengikut dan pendukung, mengajari memfitnah maka tidak heran kalau gegeran itu semakin dalam dan ruwet.

Selengkapnya ...


KH. Abdul Manan Syukur: Memahami Al Quran Melalui Tafsir

Artikel ini dikutip dari bulletin Jumat Al Huda PP. Miftahul Huda Gading Malang, Penulis artikel ini KH. Abdul Manan Syukur adalah Pengasuh PP Al Quran Nurul Huda Singosari Malang, yang tepat pada tanggal 16 Juni 2007 diperingati seratus hari wafat beliau, merupakan teman satu kamar pengasuh PPSS. Nurul Huda Mergosono, KH. A. Masduqi Machfudz di Pesantren Krapyak Yogyakarta. Setelah lama tidak bertemu, selepas boyong dari Pesantren Krapyak, masing-masing telah mendapat amanat dari masyarakat untuk menjadi panutan masyarakat, Kyai Abdul Manan, Kyai Masduqi dan Kyai Ahmad Dahlan Peneleh Surabaya ternyata tanpa disengaja dan direncanakan mendirikan pesantren dengan nama yang sama NURUL HUDA.

Al Quran sebagai kitab paripurna sarat dengan konsep, baik yang bersifat abstrak (ghaib) maupun konkret (dzahir). Konsep tentang Allah, malaikat, akhirat adalah konsep abstrak. Sementara itu al Quran juga menunjukkan konsep yang mengarah kepada fenomena konkret yang dapat diamati, misalnya tentang fuqara, mustadl'afin (kaum yang lemah), dsb.

Selengkapnya ...


KH. Abdullah Syamsul Arifin: NU dan Ahlussunnah Wal Jamaah

Hakikat Ahlussunnah Wal Jamaah

Dengan tidak memonopoli predikat sebagai satu-satunya golongan Ahlussunnah wal Jamaah, jam'iah Nahdlatul Ulama semenjak pertama berdirinya menegaskan diri sebagai penganut, pengemban dan pengembang Islam ala Ahlussunnah wal Jamaah. Dengan sekuat tenaga, Nahdlatul Ulama berusaha menempatkan diri sebagai pengamal setia dan mengajak seluruh kaum muslimin, terutama para warganya untuk menggolongkan diri pada Ahlussunnah wa Jamaah.

Pada hakekatnya, Ahlussunnah wal Jamaah, adalah ajaran Islam yang murni sebagaimana diajarkan dan diamalkan oleh Rasulullah saw. bersama para sahabatnya.

Selengkapnya ...


K.H. Masduqie Mahfudh: Bencana, Salah Siapa?

Derasnya frekuensi bencana di Indonesia merupakan konsekuensi hukum sebab akibat seperti hilangnya pesawat Adam Air lantaran pesawat tersebut belum mendapat sertifikasi layak terbang. Tanah longsor disebabkan ulah manusia yang sering melakukan penebangan liar tanpa peduli akibatnya. Berbagai bencana tersebut tidak ada kaitannya dengan hal-hal irrasional atau mistik, namun lebih disebabkan oleh ulah tangan kita sebagaimana firman Allah SWT: “wa ma ashobakum min mushibatin fabima kasabat aidikum.”

Selengkapnya ...


KHA. Masduqi Machfudz: Menyingkap Rahasia Qurban

Peristiwa sejarah yang menandai hari raya 'Iedul Adl-ha adalah tugas berat yang dibebankan Allah swt. kepada Nabi Ibrahim as. agar beliau menyembelih puteranya, Nabi Isma'il as.

Selengkapnya ...


KH. Masduqi Machfudz: Jangan Terlalu Bangga Dengan Akal

Suatu hari ketika sekelompok orang ribut menghitung hisab awal puasa, apakah dimulai tanggal 23 atau 22 September. Salah seorangnya mereka nyeletuk,

“Duh, kok repot tho? Wong matematika itu katanya ilmu pasti, dengan berbagai cara ternyata tidak mampu memberi kepastian. Ada 43 cara menghitung, semua katanya benar, tetapi hasilnya bolak-balik ndak sama. Mbok ikut melihat bulan aja, jelas kita bisa tahu ada atau tidak. Kalau ndak ada kan dibuat sempurna 30 hari seperti kata hadist, gitu kok repot.”

Selengkapnya ...


KH. Masduqi Machfudz: Hikmah Idul Fitri

Pesan Menjelang Hari Raya

Kurang dari dua minggu kedepan ini, selesai sudah tugas yang dibebankan oleh Allah swt. kepada kita sekalian, orang-orang yang beriman, untuk melatih diri kita mengendalikan semua keinginan dan kemauan nafsu kita sendiri, agar kita sekalian dapat melaksanakan perintah-perintah Allah yang pada dasarnya sangat dibenci oleh nafsu, dan agar kita dapat meninggalkan larangan-larangan Allah swt. yang pada dasarnya sangat disenangi oleh nafsu.

Selengkapnya ...


KH. Masduqi Machfudz: Berdirilah di barisan Ulama

Bila dulu kita sering mendengar puji-pujian sebelum sholat atau sekarang sudah dilagukan yang berjudul Tombo Ati, (Obat Hati) yang lima, agar kita mendapat obat hati, haruslah berusaha berkumpul dengan orang-orang shaleh.

Perintah dari puji-pujian yang merupakan terjemahan dari pernyataan Sheikh Ibrahim al Khowas tersebut, merupakan perwujudan dari firman Allah dalam surat al Zumar ayat 71-74 yang menceritakan bahwa di hari akhir nanti masing-masing dari kita akan dimasukkan surga atau neraka sesuai dengan golongan-golongan yang disukainya

Selengkapnya ...


KH. Masduqi Machfudh: Orang Bodoh Gampang Dirayu Syetan

Manusia memiliki musuh bebuyutan yang namanya syetan. Ketika syetan diusir dari neraka mereka sudah memproklamirkan diri akan ajak-ajak manusia agar mengikutinya ke jalan neraka. Seyogyanya, seorang hamba bersungguh-sungguh menolak bisikan dan godaan syetan di dalam dirinya. Karena Allah SWT sudah mengingatkan melalui firmanNya:

Innassyaithoona lakum ‘aduwwun, fattakhidzuuhu ‘aduwwan   

Sesungguhnya syetan adalah musuh bagi kalian maka jadikanlah syetan itu sebagai musuh.

Selengkapnya ...


K.H. Masduqi Machfudh: Musibah Penghapus Dosa

Dalam dua tahun terakhir ini, negara kita seperti tidak pernah henti-hentinya mengalami cobaan dan musibah. Mulai dari wabah penyakit flu burung hingga demam berdarah yang senantiasa hadir menyertai musim penghujan. Belum lagi bencana alam lainnya.

Selengkapnya ...


KH. Masduqie Machfudz: Refleksi Ramadlan

Dalam Nasaih al Ibad, makalah ke-16 menyitir sebuah pernyataan: "Sesungguhnya syahwat itu dapat membuat para raja menjadi para budak, karena sesungguhnya barangsiapa yang mencintai sesuatu, maka dia adalah budak dari sesuatu tersebut. Dan sabar itu dapat membuat para budak menjadi raja-raja, karena budak itu dengan kesabarannya dia akan dapat memperoleh apa yang dia inginkan". Tiadakah pengetahuanmu sampai pada kisah dari pemimpin kita yang mulia, putera dari orang yang mulia, putera dari orang yang mulia, Yusuf As Shiddiq, putera Ya’qub As Shabur, putera Ishaq Al Halim, putera Ibrahim Al Khalil Al Awwah as. dan Zulaikha? Sesungguhnya Zulaikha telah mencintai Sayyidina Yusuf dengan puncak kecintaan, sedang Sayyidina Yusuf sabar atas tipu daya dan tindakannya yang menyakitkan.

Selengkapnya ...


KH. Masduqi Machfudh: Pencuri dalam Salat

Ulama Faqih, Abu Laits as-Samarkandi bercerita bahwa Salman al-Farisi menyampaikan sebuah hadits:

"Salat adalah ukuran. Barangsiapa memenuhi ukuran tersebut maka dipenuhilah kebutuhan orang tersebut. Barangsiapa mengurangi ukuran, maka Aku telah mengetahui kamu sekalian."

Selengkapnya ...


KH. Masduqi Machfudh: Antara Ikhtiar, Doa, dan Khusnul Khatimah

Syeikh Sihabuddin Ibn Hajar al Asqalani mendapat Ijazah dari Al 'Allamah Syeikh Muhammad Al Khotib Asy Syamiy yang berasal dari Syam/sekarang Siria kemudian menjadi penduduk Madinah dan bermadzhab Hambali, beliau adalah putera Usman bin Abbas bin Usman dari guru-gurunya, bersambung sampai Abu Dzar Al Ghifari ra., dari Rasulullah saw. mengenai hal yang beliau riwayatkan dari Tuhannya. Allah ta’ala berfirman:

Selengkapnya ...


K.H. Masduqi Machfudh: Mengapa Kita Harus Melanggengkan Berjamaah

Rasulullah bersabda:

مَنْ حَافَظَ عَلَى الصَّلاَةِ مَعَ اْلجَمَاعَةِ أَعْطَاهُ اللّهُ خَمْسَ خِصَالٍ : لَمْ يُصِبْهُ فَقْرًا أَبَدًا, يُرْفَعُ عَنْهُ عَذَابُ الْقَبْرِِ, أَمِنَ مِنْ أَهْوَالِ يَومِ الْقِيَامَةِ, يُعْطَى كِتَابُهُ بِيَمِيْنِهِ, يَمُرُّ عَلَى الصِّرَاطِ كَالْبَرْقِ اْلخَاطِفِ

Barangsiapa yang selalu menjaga sشlatnya dengan berjamaah, maka Allah akan memberinya lima hal: tidak pernah terkena kefakiran selamanya, dihapuskan siksa kubur darinya, selamat dari kesusahan pada hari kiamat, diberikan buku catatan amalnya dengan tangan kanan, dan berjalan di atas titian 'shirat' secepat kilat yang menyambar.

Selengkapnya ...


KH. Masduqi Machfudz: Mintalah Hanya kepada Allah

Abu Dzar Al Ghifari ra. pernah meriwayatkan hadits dari Rasulullah saw. mengenai hal yang beliau riwayatkan dari Tuhannya. Allah ta’ala berfirman:

Selengkapnya ...


KH. An'im Falahuddin Machrus: Jadilah Pemburu Dunia yang Berjiwa Akhirat

Setiap insan yang beriman haruslah memburu dua sisi tujuan yaitu dunia dan akhirat. Karena itu mereka yang pernah menjadi seorang santri yang notabene pernah mengenyam pendidikan yang mengantar menuju tujuan akhirat, meski kemudian menyebar dan berbaur dengan masyarakat untuk mengarungi kehidupan dunia, tidak boleh luntur kesantriannya bahkan seharusnya harus lebih bangga pada nilai kesantriannya. Bagaimanapun jiwa surgawi yang didapat dari dunia pesantren akan menjadi kontrol terbaik bagi kehidupan dunianya.

Selengkapnya ...


KH. Bisri Mustofa: Qasidah Nasehat

Kabeh puji syukur kagungane Allah
shalat salam katur maring Rasulullah

Segala puji bagi Allah shalawat dan salam terhaturkan kepada Rasulullah

Kita umat Islam wajib dha berjuang
nindaaken printah Allah maha menang

Kita umat Islam wajib berjuang mengerjakan perintah Allah yang Maha Menang

Lanang wadon aja ana kang katinggal
nuprih ridla Allah ingkang maha tunggal

Laki-laki dan perempuan jangan ada yang tertinggal memburu ridha Allah yang Maha Tunggal

Selengkapnya ...


Habib Abdullah Ibn Abdurrohman Maulahelah: Keluarga Sakinah

وَمِنْ كُلِّ شَيْءٍ خَلَقْنَا زَوْجَيْنِ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ

"Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat kebesaran Allah" (QS. adz Dzariyat: 49)

Ummu Salamah ra menggambarkan betapa berseri-seri wajah Rasulullah ketika mendengar pinangan puteri Beliau yang dimohonkan oleh Sayyidina Ali Ibn Abi Thalib ra., sebab sang calon menantu adalah seorang pemuda yang gagah berani, berilmu, dan berakhlak mulia, yang sejak kecil ada di bawah bimbingan dan didikan Beliau sebagai anak angkat, yang dari sulbinya akan lahir keturunan Beliau Rasulullah SAW yang disebut Ahlul Bait atau Adz Dzuriyah.

Selengkapnya ...


Habib Husein ibn Alwy ibn Aqiel: Utamakan Shalat Fardlu-mu!

Ibadah yang paling sakral dan vital adalah Shalat. Salah satu buktinya, untuk pensyariatannya saja Allah “merasa” perlu mengundang Nabi Muhammad ke tempat dimana tak seorangpun boleh masuk termasuk Jibril AS. Padahal untuk hal-hal yang lain Allah mencukupkan dengan mengutus Malaikat Jibril AS agar menyampaikan kepada Rasulullah SAW.

Secara khusus pula Allah menyampaikan dalam al Quran surat Thoha ayat 14

وَأَقِمِ ٱلصَّلَوٰةَ لِذِكْرِىٓ

Dirikanlah Sholat untuk mengingatku.

Namun demikian ada saja orang yang menafsirkan ayat tersebut dengan menyatakan yang penting ingat Allah, bahkan secara serampangan mengatakan lebih baik ingat Allah meski tidak shalat dibanding shalat tetapi tidak ingat Allah. Pernyataan ini sungguh salah besar, karena bukti seseorang mengingat Allah adalah dengan apa yang dia lakukan dari praktek shalat. Menafsiri arti DzikruLlah, kitab Murah Labid menyatakan :

المراد بالذكر نفس الصلاة.

Yang dimaksud dengan dzikir adalah praktek sholat itu sendiri.

Selengkapnya ...


Al Habib Al Imam Ali bin Muhammad Al Habsyi: Wara’ Kunci Kesuksesan dan Keselamatan

Al Habib Ali bin Muhammad Al Habsyi RA adalah salah satu auliya (kekasih) Allah SWT yang kata-kata dan petuahnya selalu diterima setiap insan. Perbuatan dan perangainya selalu menjadi teladan bagi mereka. Majelis beliau senantiasa dipadati oleh orang-orang yang hendak mendulang ilmu dan sir dari beliau. Tidak terkecuali orang yang berilmu pun turut hadir di majelis itu, karena mereka melihat derasnya hikmah dan rahasia-rahasia yang bermutu tinggi yang disampaikan oleh beliau.

Selengkapnya ...


Habib Luthfi Bin Ali Bin Yahya: Memburu Pertolongan Allah

Nasehat ini dikutip dari kiriman email Dedy HB. Wicaksono pada milis NU Nihon. Saudara Dedy sendiri mengutip email Fidri Beno yang baru saja berkunjung ke Al-Walid al-Habib Muhammad Luthfi bin Ali bin Hasyim bin Yahya Ba’Alawy Pekalongan, Ketua Jam'iyyah Ahlut Tariqah Al-Mu'tabarah An-Nahdliyyah (JATMN), organisasi di bawah NU yang mengkoordinasi jemaah tarekat Mu'tabarah. Mengingat pentingnya isi dari nasehat ini, maka redaksi memuatnya untuk kaum muslimin sekalian. Namun karena beberapa nasehat yang disampaikan kepada tamu-tamu beliau ini terdapat beberapa poin yang berbeda maka redaksi akan memuatnya secara terpisah dengan judul yang terkait.

Seorang muslim agar mendapatkan keselamatan Insya ALLAH, di dalam agama, dunia dan akhirat haruslah memegang teguh beberapa prinsip ini.

Selengkapnya ...


Habib Muhammad Ibn Abdullah al Aydrus: Kenikmatan Hati dan Nafs

Kenikmatan yang dirasakan oleh orang yang berhati bersih tidak sama dengan kenikmatan orang yang terbelenggu oleh nafs. Kenikmatan hati adalah kenikmatan yang sebenarnya. Orang-orang yang berhati bersih menikmati berbagai kebajikan, merasakan kesenangan batin dan berkelana dengan pikiran-pikiran baiknya. Sudah menjadi kebiasaan orang-orang yang berhati bersih untuk mencari tempat-tempat yang sepi kemudian menikmatinya, terutama pekuburan. Tempat yang secara langsung mengajarkan bahwa semua orang akan tinggal di sana. Orang-orang yang berhati bersih menikmati berbagai kebajikan yang dijauhi oleh mereka yang terbelenggu oleh berbagai kenikmatan nafs. Keduanya memiliki perbedaan yang sangat besar.

Selengkapnya ...


Habib Muhsin Al-Hamid: Bahaya Lidah dan Keutamaan Diam

Lidah adalah salah satu kenikmatan yang besar yang dianugerahkan Allah kepada hambaNya, padanya terdapat kebaikan yang banyak dan kemanfaatan yang luas bagi siapa yang menjaganya dengan baik dan mempergunakannya sebagaimana diharapkan syari'at. Dan padanya pula terdapat kejelekan yang banyak dan bahaya yang besar bagi siapa yang meremehkannya (membiarkannya) lalu digunakannya pada jalan atau tempat yang tidak semestinya.

Selengkapnya ...


Habib Sholeh Ibn Achmad Ibn Salim Alaydrus: Rajab Bulan Penuh Kemulyaan

Tak terasa hampir 15 hari kita melewati bulan Rajab. Bulan rajab adalah bulan yang sangat mulia dan agung, penuh barokah dan hikmah, ibadah pada bulan ini dilipatgandakan pahalanya oleh Allah, doa-doa diijabah, dan pintu taubat dibuka lebar-lebar siap menerima siapapun juga yang hendak bertaubat kepada Allah. Seperti diriwayatkan oleh Al imam Ibnu ‘Asakir dari Abu Umamah RA bahwasanya Nabi Muhammad SAW bersabda (yang artinya):

"Ada lima malam yang tidak akan ditolak doa-doa di dalamnya, malam pertama bulan rajab, malam pertengahan sya'ban (nisfu sya'ban), malam jumat, malam idul fitri dan malam idul adha".

Selengkapnya ...


Habib Sholeh ibn Ahmad ibn Salim Alaydrus: Ramadlan yang Menjanjikan bagi Mereka yang Berusaha

Segala puji bagi Allah semata, saat ini kita ada di bulan Ramadan. Bulan kemenangan dan penuh rahmat. Bulan yang selalu ditunggu kehadirannya oleh hamba-hambanya yang sholeh dan mendapat bagian dari inayah Allah. Tak terkecuali Nabi kita Muhammad saw serta para sahabatnya. Ramadan telah ditunggu kehadirannya sejak bulan Rajab. Segala persiapan dilakukan untuk menyempurnakan ibadah di dalam Ramadan.

Selengkapnya ...


Habib Sholeh Ibn Achmad Ibn Salim Alaydrus: Tak Ada Ciptaan Allah yang Sia Sia

Refleksi menyambut Nuzulul Quran

Dalam surat Al-Baqarah, Allah SWT menyebutkan bahwa dalam semua ciptaan-Nya tidaklah sia-sia, bahkan seekor nyamuk sekalipun atau bahkan yang lebih rendah daripada itu. Orang mukmin akan beriman terhadap hal itu dan memandangnya sebagai sesuatu yang haq (benar), tetapi si kafir akan mengingkari dan bahkan menganggap tidak perlu Allah mengumpamakan dengan nyamuk atau sebagainya. Ayat-ayat berikut berbicara tentang perumpamaan dan jawaban Allah atas komentar orang-orang kafir tentang hal tersebut. Marilah kita perhatikan kandungan ayat-ayat itu dan penafsiran para ulama.

Selengkapnya ...


KH. Maimun Zubair: Banyak Jalan Mendekati Allah

Tausiyah ini ditulis kembali oleh Abu Naqie Usamah yang disarikan dari mauidloh hasanah, KH. Maimun Zubair Pengasuh PP. Al Anwar Sarang Rembang pada haul al Habib Abdul Qodir Bil Faqih dan al Habib Abdullah Ibn Abdul Qodir Bil Faqih PP. Darul Hadits Malang. Tausiyah ini bukan murni transkrip lengkap pidato beliau, hanya berdasar pendengaran, maka dalam tausiyah ini ditemui penambahan kata atau kalimat untuk mendukung pembaca memahami tausiyah beliau.

Manusia hidup hanyalah untuk beribadah sebagaimana disampaikan dalam al Quran:

Selengkapnya ...


KH. Marzuqi Mustamar: Bencana Bukan Karena Kemaksiatan Semata

Pada dasarnya bencana dapat dikelompokkan menjadi dua jenis. Pertama, murni kehendak Allah SWT, tanpa ada campur tangan manusia seperti kematian, atau pergeseran lempengan pembatas antar benua. Yakni bencana yang tergolong peristiwa dalam skala besar atau tidak dapat dijangkau kapasitas keilmuan manusia.

Selengkapnya ...


KH Miftahul Lutfi Muhammad al Mutawakkil: Niat

وَ عَنْ أمِيْر المُؤمنينَ أبي حَفْص عمرَ ابنِ الخطّابِ رضي الله عنه قال: سمعتُ رسول الله صلى الله عليه و سلم يقول: {إنّما الأعمال بالنِيات و إنّما لكلّ امرئ ما نوى, فمن كانت هجرته إلى الله و رسوله, فهجرته إلى الله و رسوله, و من كانت هجرته لدنيا يصيبها أو إلى امرأة ينكحها فهجرته إلى ما جر إليه (متفق عليه)

Selengkapnya ...


KH. Miftahul Lutfi Muhammad al Mutawakkil: Tiga Pilar Kehidupan

Tiga pilar kehidupan bagi seorang muslim adalah Taqwallah, Taqarruban billah, dan Ridhallah. Demikianlah yang harus dipahami secara tepat, sebab apabila ketiga pilar kehidupan di atas dilalaikan oleh seorang manusia, maka hidup ini hanya akan menjadi "sampah". Dan hal itu telah banyak kita saksikan betapa mengenaskan kondisi para manusia yang telah meninggalkan tiga pilar kehidupan tersebut.

Selengkapnya ...


KHA. Mustofa Bisri: Hubbud-dunya adalah Akar Korupsi

Kita semua sudah anti korupsi, kecuali para koruptor itu sendiri. Kemudian, ada juga banyak orang yang ingin memecahkan problem korupsi, sepertinya berputar-putar di situ saja. Kyai-kyai yang diharapkan menjadi pewaris nabi dengan kepahamannya atas segala macam, ternyata juga banyak yang belum paham.

Selengkapnya ...


KH Nuril Huda: Hukum Talqin Mayit

Dalam kitab مخنى المحتاج juz I, disebutkan bahwa menurut Imam Syafi’i dan Imam Ahmad Ibnu Hanbal, hukum membaca Talqin bagi mayit yang sudah mukallaf setelah selesai dikubur itu hukumnya disunahkan. Orang yang membaca talqin itu duduk di arah kepala kuburan mayit, kemudian berkata kepada mayit:

ياَعَبْدَاللهِ ابْنَ أَمَةِ اللهِ اُذْكُرْمَا خَرَجْتَ عَلَيْهِ مِنَ الدَّارالدُنْياَ شَهَادَةَ اَنْ لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ وَاَنَّ ُمحَمَّدًارَسُوْلُ اللهِ وَاَنَّ اْلجَنَّةَ حَقٌّ وَاَنَّ النَّارَ حَقٌّ وَاَنَّ اْلبَعْثَ حَقٌّ وَاَنَّ السَّاعَةَ آتِيَةٌ لاَرَيْبَ فِيْهَا وَاَنَّ اللهَ َيبْعَثُ مَنْ فِى اْلقُبُوْرِ وَاَنَّكَ رَضِيْتَ بِاللهِ رَبًّا وَبِاْلإِسْلاَمِ دِيْنَا وَِبمُحَمَّدٍ نَبِيًّا وَبِالقُرْآنِ اِمَامً وَبِالْكَعْبَةِ قِبْلَةً وَبِاْلمُؤْمِنِينَ اِخْوَاناً. رواه الطبر انى فى الكبير

“Ya, Abdullah bin Amatillah! Ingatlah apa yang kamu keluar atasnya dari dunia ini.

Kesaksian bahwa tidak ada Tuhan kecuali Allah, dan sesungguhnya Nabi Muhammad adalah utusan Allah.

Sesungguhnya surga itu benar, neraka itu benar, kebangkitan itu benar dan hari qiyamat pasti datang tidak diragukan lagi,

dan sesungguhnya Allah akan membangkitkan manusia dari kubur

dan sesungguhnya engkau telah ridla bahwa Allah sebagai Tuhanmu dan Islam agamamu dan Muhammad Nabimu dan Al-Qur’an panutanmu dan Ka’bah kiblatmu dan orang-orang mu’min saudaramu”. (Hadits diriwayatkan Thobroni).

Selengkapnya ...


Sayid Alwi ibn Salim Alaydrus: Menyambut 10 Muharrom Hari Asyura

Pengantar

Artikel ini, dengan sedikit perubahan redaksi disadur dari risalah almarhum Habib Alwi ibn Ahmad Alaydrus yang dibagikan ke segenap santrinya di Majlis Ta’lim al Islamiy menjelang 10 Muharram 1413 H. Semasa hidupnya Habib Alwi menjadi ulama panutan di kota Malang, Rais Syuriah NU Kota Malang dan kemudian Mustasyar NU hingga beliau wafat. Habib Alwi termasuk ulama yang paling berjasa dalam upaya menghilangkan sekat antara ulama pribumi dan habaib di kota Malang. Secara periodik al Habib menyelenggarakan musyawarah kitab dengan para Kyai di kediamannya. Hingga tidak ada seorang Kyaipun di Kota Malang yang tidak pernah bersentuhan silaturahim dengan beliau. Bersama beliau, semua ulama guyub dalam ke-NU-an. Ketika majalah dakwah belum semarak seperti sekarang ini, pada momen-momen keislaman, beliau membuat selebaran, himbauan, anjuran, peringatan dan hadiah ijazah doa ke segenap lapisan masyarakat di kota Malang.

Selengkapnya ...


Sayyid Muchsin Ibn Hamid: Benarkah Shafar Menakutkan dan Bulan Kesialan?

Sekarang ini kita telah memasuki bulan Shafar, bulan kedua dari penanggalan Hijriyah. Oleh sebagian ulama, bulan Shafar ini diberi julukan Shofarul Khoir, artinya Shofar yang penuh kebaikan. Kenapa dinamakan demikian? Karena umumnya orang awam menyangka bahwa bulan Shofar adalah bulan sial atau penuh dengan bala (bencana). Sehingga untuk membuat rasa optimis umat Islam maka dinamakanlah Shofarul Khoir. Sehingga bulan Shafar tidak terkesan menakutkan apalagi dipercaya sebagai bulan kesialan. Padahal setiap bulan-bulan Islam itu memiliki kekhususan dan keistimewaan sendiri-sendiri, demikian pula Shafar.

Selengkapnya ...


Ust. Muhsin al-Hamid: Pertemuan Rasulullah dengan Kekasihnya Menghadap Hadirat Allah SWT

Allah SWT telah menentukan bahwa setiap yang bernyawa pasti akan merasakan kematian. Siapa pun pasti akan ditemui oleh kematian. Tidak peduli apapun jabatan dan kedudukannya. Tua atau muda, sakit atau tidak, pria maupun wanita, jika tiba ajalnya maka tidaklah dapat dimajukan atau diundurkan walau sesaat.

Selengkapnya ...


Adab Berpuasa

Rasulullah telah bersabda:

Inni bu'itstu li utammima makarimal ahlaq.

Aku diutus untuk menyempurnakan ahlaq.

Sebagai penyempurna tiap ibadah, selalu diselipkan adab atau ahlak dalam menjalaninya, sebagai bagian tarbiyah ummat menuju ahlak yang mulia. Begitu juga bagi orang yang berpuasa, ada adab atau ahlak yang harus dijalani, karena tidak akan sempurna puasa itu kecuali dengan adanya adab tersebut.

Selengkapnya ...


Puasa dan Problematikanya

Puasa adalah rukun yang keempat bagi agama Islam. Barangsiapa yang menentangnya, atau mengingkarinya, atau sengaja tidak mau melakukannya tanpa ada udzur (alasan) yang dibenarkan oleh agama Islam atau karena sakit, maka benar-benar dia telah mendurhakai Allah dan Rasul-Nya, dan imannya berkurang.

Selengkapnya ...


Derajat puasa

Perlu diketahui, bahwa sesungguhnya puasa itu ada tiga tingkat, yaitu: puasa umum, puasa khusus, dan puasa istimewa.

Selengkapnya ...


Asal puasa

Adapun asal dari puasa itu, maka berbuka puasa pada permulaan Islam, adalah dari terbenam matahari sampai tidur. Apabila seseorang tidur, meskipun setelah sesa'at kemudian bangun, maka haram atasnya makanan, minuman dan hubungan seksual, seperti puasa Ahli Kitab. Demikian pula waktu berbuka itu habis dengan kedatangan waktu shalat 'isyak. Dan sebab apa yang terjadi pada diri sahabat Qais dan lainnya, maka Allah swt. memberi keringanan dan memperluas waktu berbuka sampai terbit fajar. Maka bagi Allah-lah tambahan pujian.

Selengkapnya ...


Rukun puasa

Rukun puasa adalah sebagai berikut:

Selengkapnya ...


Puasa sunnat

Hari-hari yang mempunyai keutamaan khusus untuk melakukan puasa adalah:

Selengkapnya ...


I'tikaf

I'tikaf adalah niat berdiam di dalam masjid dalam keadaan puasa menurut Imam Malik bin Anas. Menurut Imam Asy Syafi'i dan Ahmad bin Hambal, puasa itu bukanlah syarat dalam i'tikaf. Dan menurut Imam Abu Hanifah, puasa itu menjadi syarat dari i'tikaf yang wajib. I'tikaf ini hukumnya ditetapkan oleh Al Qur'an, As Sunnah dan Ijma'.

Selengkapnya ...


Puasa bulan Sya'ban dan hikmahnya

Sesungguhnya Nabi Muhammad saw. berpuasa pada bulan Sya'ban sebagaimana keterangan dari hadits-hadits mendatang:

Selengkapnya ...


Pernikahan Terganjal Perhitungan Tanggalan Jawa

Pertanyaan

Assalamu'alaikum Wr.Wb.

Saya adalah mahasiswi berusia 19 tahun dan saat ini tengah menyelesaikan studi di salah satu PTN di kota Malang. Rencananya saya akan menjalankan pernikahan Insya-allah akhir bulan ini. Akan tetapi rencana pernikahan saya tersebut terganjal karena "hitung-hitungan Jawa" yang mencocokkan weton saya dengan weton calon suami saya, yang hasilnya adalah "pati". Karenanya dari kedua belah pihak keluarga melarang kelanjutan rencana pernikahan kami. Menurut mereka kalau pernikahan kami tetap dilanjutkan maka nantinya rumah tangga kami dekat dengan pintu cerai, rejeki sulit, dan bahkan kalau tidak kuat diantara kami akan ada yang meninggal. Saya khawatir dengan resiko yang harus diambil, tetapi saya juga tahu dan percaya bahwa rejeki, jodoh dan mati adalah rahasia Allah SWT.

Selengkapnya ...


Fidyah dan Penggantian Puasa

Pengasuh yang terhormat, saya mau tanya:

  1. Bolehkah fidyah berupa uang dan jika diakumulasikan bolehkan dibagi untuk 4 orang?
  2. Untuk meyakinkan apa yang sudah saya pelajari, bagaimana penggantian puasa orang yang menyusui yang masih dalam masa nifas?

Selengkapnya ...


Sarung di atas mata kaki dan Jumatan di luar masjid

Pertanyaan

  1. Saya sering melihat pria yang sholat dengan sarung di atas mata kaki. Apakah itu dianjurkan dalam sholat? Jika memang dianjurkan, apa dalilnya?
  2. Di Jakarta lahan parkir sering digunakan untuk sholat jumat. Apalagi di pusat perbelanjaan, sering orang-orang di sana menggunakannya, mengingat untuk pergi ke mesjid cukup jauh. Selama ini mereka hanya berpikir yg penting bershalat Jum'at. Walaupun bukan di dalam masjid dan menghindari dari lalai shalat Jumat. Yang ingin saya tanyakan apakah shalat Jumat yang dilakukan di luar masjid tersebut sah? Jarak antara pusat perbelanjaan(mall) ke masjid kira 3 km.

Mohon penjelasan dan dalil sahih.

Selengkapnya ...


Asuransi Jiwa

Pertanyaan

Bagaimanakah hukum asuransi jiwa itu?

Jawaban

Penjelasan lebih rinci dapat dibaca dalam buku Solusi Problematika Aktual Hukum Islam, pengantar Kyai Sahal Machfudz pada halaman 475-478. Sedangkan mengenai masalah asuransi, menurut keputusan Munas NU Lampung tidak ada dalil nash yang dipaparkan. Berikut cuplikannya.

Selengkapnya ...


Wakaf Produktif

Pertanyaan

Bagaimanakah dengan gagasan pemerintah masalah wakaf produktif yang digambarkan di sana lantai bawah untuk supermarket, lantai dua untuk masjid lantai tiga dan seterusnya untuk hotel atau apartemen?

Selengkapnya ...


Syarat Saksi Pernikahan

Pertanyaan

Apakah ada syaratnya seseorang menjadi saksi dalam pernikahan?

Jawaban

Dewasa ini kita sering melihat atau bahkan memilih saksi pernikahan dari sembarang orang yang kebetulan hadir di tempat walimatul aqdi. Padahal Nabi mempersyaratkan saksi yang adil bagi keabsahan sebuah pernikahan.

لاَ نِكَاحَ إِلاَ بِشَاهِدَيْ عَدْلٍ وَوَلِيٍّ مُرشِدٍ وَمَا كَانَ عَلَى غَيْرِ ذَلِكَ فَهُوَ بَاطِلٌ

Tidak sah sebuah pernikahan itu kecuali dengan dua orang saksi yang adil dan wali juga adil, pernikahan yang tidak memenuhi hal itu maka batal.

Pengertian adil sebagaimana dijelaskan dalam Zaitunah al Ilqah hal. 115 adalah :

وَالعَدْلُ : مَنْ غَلَبَتْ طَاعَتُهُ صَغَائِرُهُ.... إِلَى أَنْ قَالَ وَهُمَا مَنْ لاَ يُعْرَفُ لَهُمَا مُفَسِّقٌ

Adil adalah orang yang ketaatan (kepada Allah) nya lebih dominan dari dosa kecilnya... sampai pada pernyataan kedua saksi itu adalah orang yang tidak diketahui kefasikannya.


Investasi Harta Masjid

Pertanyaan

Saya seorang pembantu penghulu di salah satu kelurahan di kota Malang, saya ingin bertanya, Bolehkah kita memutar harta masjid dengan ketentuan hasilnya dikembalikan untuk kepentingan masjid?

Jawaban

Boleh, dengan ketentuan modal/harta masjid tersebut tidak hilang/habis dalam proses pengelolaan dan usaha tersebut memang benar-benar memberikan maslahah kepada masjid.

Dasar Hukum

RISALAT AL AMAJID HAL. 22

(فرع) (وَعَلَى النَّاظِرِ العِمَارَةُ وَالإِجَارَةُ وَجَمع الغلة وَحِفظُهَا) وَحِفْظُ الأُصُولِ كَمَا صَرَحَ بِهِ الأَصْلُ وقسمتها على المُستحِقِّيْن (قَولُهُ وَعَلَى النَّاظِرالعِمَارَة الخ) إذا فَضُلَ مِنْ رِيْعِ الوَقْفِ مَالٌ هُلْ للنَّاظِرِ أَنْ يَتَجَرَّ فِيْهِ أَجَابَ السُبُكِى بِجَوَزِ ذَلِكَ إِذَا كَانَ لِمَسْجِدٍ لأنَّهُ كَالحر بِخِلاَفِ غِيْره

(cabang) (dan wajib atas nadzir memakmurkan, menyewakan, mengumpulkan hasil, merawatnya) dan mempertahankan harta asal/modal pokoknya sebagaimana dijelaskan dalilnya dan membaginya kepada yang berhak. (Pernyataan pengarang: dan wajib atas nadzir memakmurkannya dst) ketika dari hasil harta wakaf itu ada kelebihan apakah nadzir diperkenankan memperdagangkannya? Imam as Subuki menjawab: "hal itu diperkenankan apabila diperuntukkan masjid/harta wakaf, karena harta itu seperti harta bebas berbeda dengan yang lainnya."


Menikahkan Mempelai Wanita yang Kurang Waras

Pertanyaan

Salah seorang penghulu di kota Batu, pernah bertanya kepada saya, namun saya sendiri kurang mengetahuinya. Bagaimana pernikahan perempuan yang dirinya dan walinya gila.

Jawaban

Wanita majnun hanya bisa dinikahkan oleh bapak atau kakek meski hanya untuk alasan kemaslahatan, sementara wali hakim hanya bisa menikahkan berdasar kebutuhan. Bila wali bapaknya juga gila, maka otomatis wali harus berpindah kepada kerabat dekat dengan izin hakim/sulthon.

DASAR HUKUM

Zaitunah al Ilqah hal 141

المَجْنُونَةُ فَيُزَوِّجُهَا الأَبُّ وَالجَدُّ وَلَو لِلْمَصْلَحَةِ وَهِيَ إِحْتِيَاجُهَا لِنَحْوِ النَفَقَةِ أَوِ الكِسْوَةِ أَمَّا الحَاكِمُ فَلاَ يُزَوِّجُهَا إِلاَّ للحَاجَةِ وَهِيَ ظُهُورُ القَرَائِنِ بِطَلَبِهَا للزَّوجِ...إِلَى أنْ قَالَ أَمَّا المَجْنُونَةُ فَيُزَوِّجُهَا لَكِنْ يَمْتَنِعُ تَزْوِيجُهَا عَلَى غيْرِ الأَبِّ وَالجَدِّ

Wanita yang gila maka bapak dan kakek yang menikahkannya meski hanya karena kemaslahatan yaitu agar kebutuhan nafakah dan pakaiannya tercukupi, adapun hakim tidak dapat menikahkannya kecuali karena kebutuhan yaitu nampaknya tanda-tanda wanita itu ingin menikah… sampai pada pernyataan : Adapun wanita yang gila maka dapat menikah tetapi tidak dapat menikahkannya kecuali bapak dan kakek.

Raudloh at Tholibin wa al Umdah al Muttaqien juz 2 hal 479:

وأما المجنونة التي لا أب لها ولا جد فإن كانت صغيرة لم تزوج إذ لا إجبار لغير الأب والجد ولا حاجة لها في الحال وإن كانت بالغة ففيمن يزوجها وجهان أحدهما القريب كالأخ والعم لكن لا ينفرد به بل يشترط إذن السلطان مقام إذنها فإن امتنع القريب زوجها السلطان كما لو عضلها وأصحهما يزوجها السلطان كما يلي مالها لكن يراجع أقاربها لأنهم أعرف بمصلحتها وتطييبا لقلوبهم

Adapun wanita yang gila yang tidak memiliki bapak atau kakek, apabila masih kecil maka tidak dapat dinikahkan karena tidak ada ke-ijbar-an selain bapak dan kakek dan tidak ada kebutuhan untuk menikah saat itu. Apabila wanita gila itu sudah baligh, maka siapakah yang menikahkannya? Ada dua pendapat salah satunya adalah kerabat dekat, seperti saudara dan paman tetapi tidak dengan sendirinya bahkan disyaratkan mendapat izin dari sulthon/hakim sebagai ganti izin dari wanita itu. Apabila kerabat dekat mencegah perkawinannya maka sulthon menikahkannya sebagaimana kalau wali adhal/membangkang sebagaimana hakim menguasai hartanya tetapi dikembalikan kepada keluarganya karena mereka lebih mengetahui kemaslahatan wanita itu dan untuk menyenangkan hati mereka.


Anak Menjadi Wali Nikah Ibunya

Pertanyaan

Saya pernah mendengar seseorang ustadz, menyatakan bahwa anak kandung bisa menjadi wali bagi ibunya, Adakah dalil yang memperbolehkan seorang anak menjadi wali ibunya sendiri?

Jawaban

Ada, pendapat Imam Muzani dari golongan Syafiiyah, namun pendapat Imam Muzani selalu dianggap pendapat lemah dalam kelompok madzhab Syafiiyah, atau dari pendapat Imam Malik, Abu Hanifah dan Ahmad Ibn Hanbal

DASAR HUKUM

Nihayatul Muhtaj Juz 6 Halaman 232

(وَلاَيُزَوِّجُ ابنُ بِبُنُوَّةٍ) خِلاَفًا للمُزَنِى كَالأَئِمَّةِ الثَّلاَثَةِ لِعَدَمِ المُشَارَكَةِ بَينَهُمَا فِى النَّسَبِ فَلاَ يَعْتَنِى بِدَفْعِ العَار عَنْهُ وَلِهَذَا لاَ يُزَوِّجُ الأَخ للأُم

(tidak bisa anak dengan sifatnya menjadi anak menikahkan) berbeda dengan pendapat Imam Muzani, sebagaimana Imam yang Tiga (Malik, Abu Hanifah, Ahmad) karena tidak adanya persekutuan nasab diantara keduanya (ibu dan anak) maka tidaklah bisa anak dengan sesungguhnya menyerahkan tubuh ibunya karena itu pula saudara tidak dapat menikahkan seorang ibu


Mewakilkan Haji Orang yang Sudah Meninggal

Pertanyaan

Ada seorang wanita yang sudah tua dan suaminya yang sudah meninggal. Dia sudah tidak mampu lagi menunaikan ibadah haji dikarenakan kondisinya yang renta. Namun dia berkeinginan mewakilkan haji bagi dirinya dan suaminya yang sudah meninggal, dengan cara membayar seseorang sebagai wakil. Sahkah perwakilan orang tua ini untuk dirinya dan suaminya yang sudah mninggal tadi?

Selengkapnya ...


Hukum Bid'ah

Pertanyaan

Pak Kyai, saya ingin bertanya tentang sesuatu hal. Sebelumnya mohon maaf, karena saya begitu awam masalah agama, dan hal itulah yang membuat saya semakin merasa bingung. Sebenarnya hukum bid'ah itu apa? Karena teman saya pernah menyatakan bahwa bid'ah itu gak boleh. Katanya, "Kita gak akan mendapatkan pahala tanpa berpedoman Al quran dan hadits."

Mohon penjelasannya agar saya bertambah mantap dengan yang saya pegang. Sejak kecil saya hanya mengikuti nasihat yang dijelaskan oleh ustadz saya. Selain keyakinan itu saya merasa kurang yakin dan mantap.

Selengkapnya ...


Menunaikan Zakat Fitrah di Kampung Halaman

Pertanyaan

Saya hidup di Jakarta. Cari nafkah juga di Jakarta. Ketika menjelang Idul Fitri saya sekeluarga pulang ke kampung halaman (mudik) untuk merayakan lebaran dan menunaikan zakat fitrah di kampung halaman keluarga saya. Yang ingin saya tanyakan adalah:

Apakah sah zakat fitrah yang saya tunaikan di kampung halaman saya, Sedangkan saya mencari nafkah di Jakarta?

Mohon penjelasan dari pengasuh disertakan dalil yang nyata agar keraguan dalam hati saya cepat hilang. Saya sangat menantikan penjelasan dari pengasuh.

Selengkapnya ...


Shalat Jumat di Sekolah

Pertanyaan

Saya mau menanyakan bagaimana hukumya sholat Jumat yang dilakukan di sekolah? Dengan jamaah terdiri dari guru dan murid di sekolah tersebut. Sedangkan khotib dan bilalnya mereka mengundang dari luar sekolah. Apakah sah Jumatannya? Sedangkan murid serta guru tersebut bukan orang yang mukim di situ. Katakanlah mereka datang dari luar kecamatan sekolah tersebut.

Mohon penjelasan dan dalilnya.
 
Saya juga mohon ijin dengan pihak PPSSNH apakah boleh saya mengkopi artikel Bahtsul Masail serta jawaban dari rubrik tanya jawab ini agar saya bisa belajar di rumah. Karena selama ini saya mengakses PPSSNH dari internet. Sedangkan internet tersebut hanya fasilitas dari saya bekerja.

Selengkapnya ...


Penetapan Hisab untuk Awal Ramadlan & Syawal

Pertanyaan

Mohon penjelasan tentang Bagaimana sesunggguhnya pola penetapan awal Ramadan dan Syawal dalam organisasi Muhammadiyah.

Selengkapnya ...


Selisih Pendapat Rukyatul Hilal untuk Lebaran

Pertanyaan

Terkait dengan perselisihan tentang keabsahan hasil rukyat di Bangkalan tahun lalu (2006/1427 H), Adakah dalil yang memperbolehkan kita hari raya mengikuti rukyat orang yang disumpah meski secara hisab dianggap belum imkan rukyat?

Selengkapnya ...


Ayah tiri Menikahi Anak Tiri

Pertanyaan

Kyai, saya seorang kepala KUA di Kec. Sukun Kota Malang, beberapa waktu lalu ada seorang laki-laki mendaftar untuk menikah dengan seorang perempuan yang ternyata anak tirinya sendiri. Untuk itu perkenankan saya bertanya; Bolehkah ayah tiri menikahi dengan anak tirinya?mohon dasar hukumnya.

Selengkapnya ...


Membonceng Ojek Non-Muhrim

Pertanyaan

Saya pernah baca artikel tentang hukum menggunakan ojek bagi muslimah. Dikatakan itu tidak boleh tetapi memang sering keadaan yang memaksa misalnya karena tidak ada alternatif kendaraan yang lain. Saya mau menanyakan, bagaimana hukumnya bila suami saya yang menyuruh saya diantarkan oleh seorang yang sudah dianggap seperti adik tapi tidak mahram dengan saya? Apakah saya berdosa? Apakah suami saya berdosa telah menyuruh saya pergi dengan orang yang bukan mahram saya? Biasanya pergi untuk hal yang tidak begitu lama, misalnya mengantarkan saya ke suatu tempat?

Selengkapnya ...


Dzikir untuk Jodoh

Pertanyaan

  1. Apakah ada dzikir yang dapat saya amalkan agar dekat jodoh dan agar saya bisa
    mendapatkan jodoh yang baik lahir bathin?
  2. Apakah dalam Islam dibenarkan adanya istilah "Buka Aura" ?dengan tujuan agar aura/ energi baik dalam diri kita lebih terpancar. Kalau iya, bagaimana caranya ?

Selengkapnya ...


Sumpah Iyla'

Permasalahan

Langsung pada poinnya saja.. Saya pria yang 'masih' menikah dan memiliki anak. Pada satu waktu saya berkenalan (jarak jauh) dengan seorang wanita (lain) dan _singkat cerita_ kami saling menyukai/mencintai; sampai akhirnya berniat untuk bercerai dari istri saya.

Sampai satu waktu atas permintaan pacar, saya bersumpah (demi Allah dan Rosulullah) untuk tidak berada dalam satu ruangan dengan istri saya tanpa kehadiran orang lain (minimal berusia 5 thn), serta tidak melakukan kontak fisik yang mengarah kepada dan aktifitas seksual sendiri; sampai kami dapat menikah dan seterusnya.

Selengkapnya ...


Sedekah/Zakat pada Orang tidak Shalat

Persoalan

Bagaimana hukumnya jika kita berzakat atau bersedekah kepada orang yang tidak sholat. Karena sebelumnya kita tidak tahu bahwa dia tidak sholat dan sekarang baru tahu kalau yang bersangkutan tidak shalat.

Pertanyaan

  1. Apakah sedekah saya selama ini sia-sia?
  2. Apakah otomatis ikut kafir karena memberikan zakat/sedekah pada orang yang tidak shalat tersebut?

Selengkapnya ...


Zakat Fitrah Keluar Kampung

Pertanyaan

  1. Apakah zakat fitrah harus dibayarkan di tempat/desa kita tinggal saja atau bolehkah membayar zakat fitrah di luar kampung sendiri?
  2. Kalau bayar fitrah apakah boleh beras ukuran 5 kg untuk 1 orang.

Selengkapnya ...


Manfaat Zakat Fitrah

Pertanyaan

Setiap sehabis puasa Ramadlan kita diwajibkan untuk melaksanakan zakat fitrah.

  1. Untuk apa zakat fitrah tersebut?
  2. Bagaimana dengan bayi baru lahir yang belum berkewajiban puasa, kenapa harus dizakati fitrah juga?
  3. Bagaimana dengan orang miskin, mengapa mereka terkena kewajiban berzakat fitrah? Padahal mereka juga mendapat hasil zakat fitrah tersebut.

Selengkapnya ...


Mahar tidak sesuai nilainya dengan Akad Nikah

Pertanyaan

Ada suami istri yang sudah menikah sekian tahun. Kemudian pada suatu ketika baru diketahui bahwa ternyata mas kawin yang dberikan pada sang istri kurang dari yang disebutkan pada waktu akad.

  1. Hukumnya bagaimana?
  2. Apakah rusak akad nikahnya sehingga harus memperbarui akad lagi?

Selengkapnya ...


Shalat Jama' bagi Wanita yang mengalami Istihadlah

Pertanyaan

Bagaimana cara sholat jama' taqdim/ta'khirnya perempuan yang sedang istihadlah?

Selengkapnya ...


Qadla Shalat yang Dilakukan dengan Tayamum

Bagi pemukim harus meng-qadha shalat yang telah dilakukan dengan tayamum karena ketiadaan air. Hal ini tidak berlaku bagi musafir, kecuali dia menempuh perjalanan untuk maksiat. Perjalanan maksiat contohnya budak yang melarikan diri dari majikan atau istri yang melarikan diri dari suami. Oleh karenanya pada kedua contoh perjalanan tersebut, terkena kewajiban untuk meng-qadla shalat dengan tayamum. Karena rukhshah (keringanan) tidak dapat dikaitkan dengan maksiat. Demikian yang biasa berlaku.

Selengkapnya ...


Menunda Haid Untuk Menyempurnakan Puasa

Pertanyaan

Assalamualaikum pak ustad, saya pernah mendengar katanya ada hadits Nabi yang menyatakan mutu agama para wanita itu kurang dibanding lelaki karena sewaktu haid tidak berpuasa dan shalat. Bila hadits itu benar, bolehkah saya menunda haid agar bisa berpuasa sebulan penuh seperti para lelaki agar agama saya bisa sempurna?

Alda Apriyanti Roospari,

@alda_a_roospari

Jakarta

Selengkapnya ...


Gusi Berdarah saat Puasa

Pertanyaan

Ustadz, saya mengalami gusi bengkak dan berdarah. Kondisi ini sudah saya alami dalam setahun terakhir. Setiap pagi, mulut saya selalu dipenuhi darah. Saya sudah berkonsultasi dan berobat ke dokter gigi dan dilakukan pembersihan karang gigi sebanyak dua kali, kemudian saya juga diberikan obat kumur untuk mulut. Namun setelah melakukan upaya, ini kondisi bengkak dan berdarah belum sembuh juga. Pertanyaan saya bagaimana dengan puasa saya karena bila setiap kali darah keluar harus diludahkan sungguh sangat merepotkan, tapi bila saya biarkan sangat mungkin sekali darah yang keluar itu tertelan, karena setiap kali saya meludah pasti ada darahnya. mohon solusi.

Yanti Saleka, Bandungrejosari

Selengkapnya ...


Penggunaan Tetes Mata saat Puasa

Pertanyaan

Sudah sejak dua tahun ini saya harus membasahi mata saya dengan obat tetes karena menurut dokter produksi air mata saya sudah berkurang, bila tidak ditetesi mata saya terasa kering dan gatal. Permasalahannya apakah menggunakan tetes mata pada saat bulan puasa seperti sekarang ini membatalkan puasa apa tidak? Apakah hukumnya sama dengan membersihkan telinga yang tidak membatalkan puasa?

Pudjo Ahmadi, Buring

Selengkapnya ...


Fidyah Sebelum Ramadlan dan Qadla Puasa

Pertanyaan

Seperti dimaklumi orang tua yang tidak lagi kuat berpuasa karena usia udzur hanya diwajibkan membayar fidyah saja. Orang tua saya berumur 90 tahun sejak dua tahun lalu sudah tidak kuat lagi berpuasa dan memang oleh dokter sudah tidak diperkenankan puasa karena usia lanjut.

Selama ini setiap menjelang ramadan kami sekeluarga berkumpul dan sekalian patungan membayarkan fidyahnya orang tua kami yang langsung kami salurkan kepada yang berhak hari itu juga. Yang menjadi pertanyaan beberapa bulan yang lalu orang tua saya ingin sekali mengqadlai puasa tahun lalu, haruskah hal itu dilakukan, mengingat dalam penjelasan ustadz yang sudah tidak kuat lagi berpuasa hanya berkewajiban membayar fidyah?

Eny Muhmini, Jl. Galunggung Malang

Selengkapnya ...


Membayarkan Hutang Puasa Istri

Pertanyaan

Alhamdulillah dua hari menjelang Ramadan lalu isteri saya melahirkan anak ketiga saya. Bila menggunakan tolok ukur kelahiran anak pertama dan kedua, isteri saya harus menjalani masa nifas selama dua bulan. Berarti sebulan penuh ini kemungkinan besar isteri saya tidak bisa menjalani puasa. Bolehkan di bulan syawal nanti saya membantu mengqadla hutang puasa isteri saya mengingat kondisi kesehatannya kurang baik saat ini?

Rizal Shalahuddin, r1z4l@yahoo.co.id

Selengkapnya ...


Pengertian Imsak

Pertanyaan

Pak ustad mohon dijelaskan pengertian imsak yang biasanya diperdengarkan di radionya Masjid Agung Jami’, apakah memang ada tuntunan dari Rasul? karena kalau yang dimaksud imsak itu memulai puasa padahalkan belum adzan, apakah hal itu tidak bertentangan dengan pengertian puasa?

Rani Lubna an Nadjoud, raramarkesot@gmail.com

Selengkapnya ...


Antara Lailatul Qadar dan Bakti Orang Tua

Setiap kali melihat orang-orang berangkat shalat witir sepuluh hari terakhir Bulan Ramadan di masjid-masjid utamanya masjid jami’ saya hanya bisa termangu, sudah beberapa bulan ini saya harus menunggui ibu yang terbaring sakit dan menemaninya shalat berjamaah lima waktu. Apakah shalat witir berjamaah ini yang dimaksud dengan shalat Lailatul Qodar? Apakah keutamaan berjamaah di masjid selama Ramadan ini? Masih bisakah saya mendapatkan lailatul Qadar dengan shalat di rumah?

Masfufah Hamid, Tunggul Wulung

Selengkapnya ...


Doa Berbuka Puasa

Pertanyaan

Ustadz, selama ini setiap kali berbuka puasa, kami membaca doa berbuka yang sudah populer yaitu

"Allahumma laka sumtu, wabika amantu, wa-ala rizqika aftortu birahmatika yaa arhamarraahimiin"

Namun belakangan ini saya mengikuti kajian di sebuah masjid kampus yang disana dijelaskan bahwa hadits yang memuat doa ini adalah hadits dloif dan sebaiknya tidak dibaca. Yang sebaiknya dibaca saat berbuka dan berasal dari hadits sahih adalah:

"dzahaba dzamaa-u, wabtalatil uruqu wa tsabatal ajru in sya Allah".

Benarkah doa Allahumma laka sumtu yang populer itu tidak boleh dibaca, kenapa para ulama selama ini malah mempopulerkan doa ini kalau tidak boleh dibaca? Mohon penjelasan.

Imbang Surya Praja, Sawojajar

Selengkapnya ...


Buka Warung Siang Hari di Bulan Ramadan

Pertanyaan

Saya tidak punya penghasilan lain selain berjualan makanan di pasar besar, setiap kali masuk bulan ramadan saya selalu dihantui rasa bersalah karena "Terpaksa" harus tetap berjualan untuk menghidupi keluarga. Adakah keringanan untuk saya agar saya tetap bisa berjualan di siang hari? Karena di pasar besar saya tidak mungkin mengganti waktu jualan di malam hari karena sore hari pasar besar sudah harus ditutup ?

Cak Mus, Pedagang Pasar Besar

Selengkapnya ...


Ketentuan Mengganti Puasa

Pertanyaan

Saya ibu dari dua anak. Saat melahirkan anak pertama dan kedua, kebetulan sama-sama mendekati bulan Ramadan sehingga dua kali saya melahirkan saya tidak bisa berpuasa karena harus menjalankan masa nifas saat bulan Ramadan. Alhamdulillah saya telah mengganti kewajiban puasa saya tersebut dengan membayar fidyah. Namun beberapa waktu yang lalu, seorang teman kantor saya mengingatkan bahwa hutang puasa saya tidak cukup dibayar dengan membayar fidyah tapi juga harus dibayar dengan berpuasa. Mohon penjelasan pak ustad.

Iin Nurjannah, Terongdowo

Selengkapnya ...


Pengertian Tidur Sebagai Ibadah Bagi yang Berpuasa

Pertanyaan

Sudah menjadi rahasia umum, bila setiap bulan Ramadan banyak pegawai-pegawai kantoran yang bermalas malasan atau tidur di tempat kerja dengan alasan tidurnya orang yang berpuasa adalah ibadah. Sehingga seakan-akan ibadah puasa menghalang-halangi peningkatan kinerja seorang pegawai, disamping itu Ramadan akhir-akhir ini seperti pekan kuliner, dimana-mana banyak penjaja dan pembeli makanan berbuka yang membuat macet dan merepotkan banyak orang setiap sorenya. Mohon penjelasan

Basuki Nur, bas_oeki@hotmail.com

Selengkapnya ...


Suntik dan Donor di Bulan Puasa

Pertanyaan

Pak Ustadz, insya Allah tahun ini saya pergi haji, katanya diantara persyaratan haji yang diminta oleh kerajaan Saudi Arabia yang harus saya penuhi adalah suntik imunisasi menginitis untuk menghindari penyakit radang otak atau penularannya saat beribadah haji nanti. Upama saya melakukan suntik imunisasi menginitis di bulan puasa ini apakah membatalkan puasa saya? Apakah melakukan donor darah juga boleh?

Muhammad Idrus, Jl. Banten Dalam Malang

Selengkapnya ...


Menghirup Inhaler Saat Puasa

Pertanyaan

Perubahan cuaca yang tidak menentu seperti sekarang ini tidak jarang membuat ketahanan tubuh saya menurun dan mudah terserang sakit utamanya flu. Apalagi saya alergi dingin, setiap kali hawa dingin menghampiri, saya langsung pilek. Dan pilek ini cukup mengganggu saya terlebih saat berpuasa. Karena tidak mungkin minum obat saat siang hari, untuk meringankan pernapasan saya bolehkah saya menggunakan inhaler (obat hirup) untuk melegakan pernapasan saya?

Meta Nurainy, Tajinan

Selengkapnya ...


Qadla Puasa Bagi yang Murtad

Pertanyaan

Setahun yang lalu karena mengikuti calon suami saya keluar dari agama Islam dan kemudian menikah di sebuah gereja. Setelah beberapa bulan saya merasa tidak nyaman dengan agama baru saya dan saya merayu suami untuk mempelajari Islam. Alhamdulillah setelah beberapa kali mendengarkan pengajian dan buku-buku keislaman bulan maret lalu kami berdua telah disahadatkan kembali disebuah mushalla. Karena keluar dari agama Islam, maka tahun lalu saya tidak menjalankan puasa, apakah saya harus mengganti puasa saya yang saya tinggalkan tahun lalu? Bagaimana dengan shalat saya?

Siti Maria Qibtie. Karangkates

Selengkapnya ...


Puasa bagi Penderita Ambien

Pertanyaan

Teman saya mengeluh sering ambeiennya kambuh. Dan saat kumat mudah sekali “maaf” bolnya keluar, lebih-lebih disaat membuang air besar. Kalau sudah keluar bolnya sulit masuk ke dalam anus kecuali ada upaya bantuan dengan tangannya sendiri. Batalkah puasa seseorang yang memasukkan bol yang keluar ke dalam anus?

Adhika Murdaya, Sumberpucung

Selengkapnya ...


Hak mencipta adalah kekuasaan Allah SWT.
Ketikan dan rancangan: pesantrennuha@gmail.com